Lima kurir narkoba jaringan lapas divonis 20 tahun

Lima kurir narkoba jaringan lapas divonis 20 tahun

Ilustrasi vonis sidang (ANTARA News/Handry Musa/2016)

Palembang (ANTARA News) - Lima orang kurir narkoba jaringan Lembaga Pemasyarakatan divonis hukuman 20 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Palembang, Jumat.

Tiga hakim yakni Ahmad Suhel, Efrata Tarigan dan Syarifudin menyatakan mereka secara sah dan menyakinkan menjadi kurir sabu-sabu seberat tiga kilogram dan 5.000 butir pil ekstasi dari jaringan Lapas Lubuklinggau.

Lima terdakwa itu, David, Iskandar, Heni Restiwati, Ferry Haryanto dan Subhan.

Setelah mendengarkan putusan majelis, para terdakwa menyatakan pikir-pikir untuk mengajukan banding mengingat putusan majelis ini sama dengan tuntutan JPU dari Kejari Palembang, Fajar.

"Kami pikir-pikir Yang Mulia," ujar para terdakwa.

Sebelumnya, adanya jaringan pengedar sabu-sabu di Lapas ini diungkap tim BNN Sumsel dan bea cukai setempat pada Mei 2018.

Dua pelaku ditembak mati, sementara lima lainnya tertangkap dengan barang bukti 3 kilogram sabu-sabu dan 5.000 butir ekstasi.

Mereka ini diketahui sebagai jaringan narkoba asal Malaysia-Indonesia yang masuk dari perairan Batam, Kepri, melalui Pelabuhan Tanjung Api-Api.

Tak sampai disitu, jaringan ini bahkan sampai harus menyewa "speed boat" untuk membawa narkoba ke Palembang.

David Haryono sendiri merupakan Napi di Lapas Lubuklinggau, Sumsel. David diketahui baru saja menjalani hukuman atas kasus serupa. Sementara terdakwa lain terbukti di persidangan sebagai kaki tangan David selama berada di dalam tahanan.

Baca juga: Polda Jambi tangkap kurir 4.000 butir ekstasi jaringan internasional

Baca juga: Sipir lapas jadi pemasok narkoba ditangkap

Baca juga: BNN gerebek tempat pembuatan ekstasi yang dikendalikan napi lapas

Pewarta: Dolly Rosana
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Petugas ungkap jaringan narkoba antar lapas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar