counter

Di Kabupaten Madiun-Jatim, Dinkes sebut angka bebas jentik masih rendah

Di Kabupaten Madiun-Jatim, Dinkes sebut angka bebas jentik masih rendah

Kasus Demam Berdarah Pasien Demam Berdarah Dengue (DBD) menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Caruban, Kabupaten Madiun, Jatim, Rabu (20/1). Kasus DBD di wilayah Kabupaten Madiun sejak awal Januari 2016 mencapai 25 kasus yang didominasi penderitanya anak-anak dengan satu korban meninggal dunia. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/ama/16

ABJ kita masih rendah. Yakni baru mencapai 40 persen
Madiun,  Jatim (ANTARA News) - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Madiun, Jawa Timur mencatat angka bebas jentik (ABJ) di wilayah setempat masih rendah sehingga rawan penyebaran penyakit demam berdarah dengue (DBD), terlebih saat musim hujan berlangsung.

"ABJ kita masih rendah. Yakni baru mencapai 40 persen," ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P), Dinkes Kabupaten Madiun, Agung Tri Widodo kepada wartawan, di Madiun, Selasa.

Menurut dia, rendahnya persentase itu jelas sangat mengkhawatirkan, sebab untuk mencapai predikat baik, ABJ tidak boleh kurang dari 95 persen.

Supervisi yang telah dilakukan tim Dinkes Kabupaten Madiun didapati bila pemberantasan sarang nyamuk (PSN) belum berjalan optimal. Hal itu merata di 206 desa/kelurahan di 15 kecamatan yang ada di wilayah setempat. Kesadaran masyarakat akan pentingnya PSN harus ditingkatkan.

"Untuk itu, kami akan lebih gencarkan lagi sosialisasi pemberantasn sarang nyamuk guna mencegah sebaran penyakit demam berdarah," kata dia.

Warga Kabupaten Madiun diminta rajin melakukan PSN dengan "3M plus", paling tidak selama sepekan sekali. Baik di rumah maupun lingkungan rumah. Warga diminta meminimalkan adanya genangan dengan sampah dan barang bekas yang tak terpakai.

Kementerian Kesehatan menyatakan yang dimaksud dengan 3M Plus, adalah segala bentuk kegiatan pencegahan seperti menaburkan bubuk larvasida pada tempat penampungan air yang sulit dibersihkan, menggunakan obat nyamuk atau antinyamuk, menggunakan kelambu saat tidur, memelihara ikan pemangsa jentik nyamuk, menanam tanaman pengusir nyamuk, mengatur cahaya dan ventilasi dalam rumah, menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam rumah yang bisa menjadi tempat istirahat nyamuk, dan lain-lain.

Dinkes juga intensif melakukan "fogging" atau pengasapan di sejumlah titik rawan. Terlebih di daerah-daerah yang telah terdapat kasus positif demam berdarah.

"Sejak Januari 2019, sesuai data Dinkes telah melakukan fogging di 40 titik wilayah Kabupaten Madiun," katanya.

Dinkes Kabupaten Madiun mencatat, sebaran demam berdarah di wiilayah setempat pada tahun 2017 mencapai 78 kasus dengan satu penderita meninggal. Pada tahun 2018, jumlah kasusnya bertambah menjadi 124 kasus dengan satu penderita meninggal.

Sedangkan, untuk tahun 2019, hingga pertengahan Februari, jumlah kasus DB sudah mencapai 99 kasus dengan dua penderita di antaranya meninggal.

Kasus-kasus tersebut tersebar hampir merata di 15 kecamatan yang ada di Kabupaten Madiun dengan penderita terbanyak di Kecamatan Pilangkenceng, demikian Agung Tri Widodo.

Baca juga: Cegah DBD, sekolah di Madiun-Jatim dilakukan pengasapan

Baca juga: Korban meninggal akibat DBD di Madiun bertambah

Pewarta: Louis Rika Stevani
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menkes sebut 2 faktor menurunnya kasus DBD

Komentar