counter

Gegana tegaskan tidak ada unsur bom dalam ledakan Mal Taman Anggrek

Gegana tegaskan tidak ada unsur bom dalam ledakan Mal Taman Anggrek

Kapolres Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi (tengah) didampingi oleh AKP Mujiadi dari Tim Gegana Polda Metro Jaya (kanan). (Fianda Rasaat/Antara News)

Jakarta (ANTARA News) - Tim Gegana Polda Metro Jaya menegaskan tidak ada unsur bom dalam ledakan pipa gas yang terjadi di food court Mal Taman Anggrek pada Rabu (20/2).

AKP Mujiadi dari Tim Gegana Polda Metro Jaya menyampaikan bahwa ledakan yang terjadi di Mal Taman Anggrek adalah ledakan mekanis akibat akumulasi gas.

"Kami mendapatkan perintah untuk mendatangi TKP untuk memastikan sumber ledakan dan memeriksa apakah terdapat bahan bom," katanya di Jakarta, Jumat.

"Di TKP kami melakukan observasi dan sterilisasi. Dari kegiatan itu dapat dipastikan bahwa ledakan tersebut merupakan ledakan mekanis," kata Mujiadi.

Dijelaskannya, ledakan mekanis terjadi akibat akumulasi gas di suatu ruangan yang minim ventilasi yang kemudian terpicu percikan api. Gas yang terakumulasi itu kemudian terbakar dan menimbulkan ledakan.

Dia juga memastikan tidak ada unsur bahan peledak atau bom di lokasi.

Polres Metro Jakarta Barat telah merampungkan gelar perkara kasus ledakan pipa gas  dan menetapkan dua orang berinisial KA dan FA sebagai tersangka.

Keduanya dianggap lalai dalam menjalankan prosedur pemindahan meter gas yang berujung peristiwa ledakan yang menyebabkan tujuh orang terluka dan hingga berita ini diturunkan empat orang masih harus menjalani perawatan di RS Royal Taruma.

Dari empat korban yang dirawat, tiga harus dirawat intensif karena luka bakar yang mengenai saluran pernapasan yang dikhawatirkan akan membuat korban sesak napas.

Karena perbuatannnya kedua tersangka dijerat dengan Pasal 188 KUHP dan 360 KUHP tentang kelalaian yang menyebabkan kebakaran dan melukai orang lain dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara. 

Baca juga: Tiga korban ledakan Mal Taman Anggrek jalani perawatan intensif
Baca juga: Polisi tunggu hasil gelar perkara kasus ledakan Mal Taman Anggrek
Baca juga: Polres Metro Jakbar tetapkan dua tersangka ledakan Mal Taman Anggrek


 

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Steve Emmanuel divonis 9 tahun penjara

Komentar