Sekjen PDI Perjuangan lihat tren minum kopi kaum milenial meningkat

Sekjen PDI Perjuangan lihat tren minum kopi kaum milenial meningkat

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto bertemu komunitas pencinta kopi di sebuah kedai kopi di Jakarta, JUmat (22/2/2019) malam. (ANTARA/Foto: Riza Harahap)

Bandung (ANTARA News) - Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan melihat  tren minum kopi di kalangan milenial meningkat,  sehingga mendorongnya untuk lebih kreatif menumbuhkan jiwa entrepreneur terkait konsumsi kopi.

"Saya dapat memahami anak-anak muda kaum milenial saat ini lebih suka memilih jalan sendiri, salah satunya membuka usaha kedai kopi," kata Hasto Kristiyanto saat menghadiri komunitas kopi, di kedai kopi Sinopis Creative Space di Jalan Pelajar Pejuang 45, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (22/2) malam. Pada kesempatan tersebut, Hasto Kristiyanto didampingi Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Tubagus Hasanuddin dan Ketua DPRD Jawa Barat Ineu Purwadewi Sundari.

Hasto juga sempat diminta menjadi tester untuk mencicipi dan membedakan mana kopi asli dan mana kopi campuran. Hasto diminta mencicipi empat gelas kopi. Dari empat gelas tersebut, dua gekas kopi asli dan dua gelas kopi campuran. Setelah dicicipi, baru kemudian pemilik kedai meunjukkan mana kopi asli dan mana kopi campuran.

Di hadapan komunitas kopi kaum milenial, Hasto menuturkan, bahwa kaum milenial saat ini sudah semakin kreatif dan banyak anak muda yang membuka usaha kedai kopi dengan kualitas baik. "Hal ini akan mendorong semakin meningkatnya tren minum kopi yang sebenarnya," katanya.

Menurut Hasto, Presiden Joko Widodo juga pecinta kopi yang sebenarnya. "Pak Jokowi memahami apa yang disenangi anak muda atau kaum milenial pada kopi," kata Hasto.

Politisi asal Yogyakarta ini pun menceritakan pengalamannya, dulu dirinya sering minum kopi yang ditambahi gula, tapi sekarang sudah tidak lagi. "Kadang-kadang saya harus harus merasakan pahit, karena menjadi politisi itu kadang-kadang hidupnya pahit," kataya.

Hasto juga memuji kaum milenial di Bandung yang dinilai sebagai pusat kreativitas. "Di Bandung, apa pun akan terlihat baik. Kaum milenial di Bandung memiliki kreativitas yang tinggi, sehingga membuat Bandung menjadi indah," katanya. 

Salah satu pecinta kopi, Fery atau akrab disapa Kang Fey, menjelaskan soal kopi. Menurut dia, kedai kopi saat ini sudah sangat menjamur di Kota Bandung. "Kalau secara angka agak sulit dihitung, tapi kata teman-teman Sinopis ada sekitar 500 kedai kopi di Bandung," ujar Kang Fey.

Dari warung kopi yang dikelola secara kreatif, Kang Fey juga bercerita bahwa juga soal siklus kopi dan manusia, yang dimulai dari budidaya kopi hingga konsumsi sebagai minuman. "Siklus kopi ini memberikan kontribusi positif bagi manusia. Siklusnya, manusia menyelamatkan kopi, kopi menyelamatkan hutan, serta hutan menyelamatkan manusia," katanya.

Fery juga menceritakan, berapa jumlah produksi kopi di Indonesia dan beraoa kebutuhan konsumsi kopi di Indonesia. "Namun sayangnya, sebagian kopi berkualitas baik diekspor ke luar negeri, padahal kebutuhan kebutuhan konsumsi domestik belum terpenuhi 100 persen. Karena itu, sebagian kopi yang dijual eceran sufah tidak murni lagi," katanya.




 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar