Inspektur tambang inspeksi tambang ilegal Sulut

Inspektur tambang inspeksi tambang ilegal Sulut

Ilustrasi tambang (Kementerian ESDM)

Jakarta (ANTARA News)  - Kementerian ESDM merespons atas musibah longsor yang menimpa pertambangan emas di Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara dengan mengutus para inspektur tambang untuk melakukan inspeksi longsor.

"Kementerian ESDM sudah mengirimkan tiga orang inspektur tambang untuk inspeksi penyebab longsor dan membantu proses evakuasi," kata Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi di Jakarta, Rabu.

Kementerian ESDM juga bergerak cepat dengan berkirim surat kepada Pemerintah Sulawesi Tengah untuk menertibkan pertambangan ilegal di wilayah tersebut. "Kami sudah berkirim surat atas nama Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara agar masalah ilegal tambang cepat selesai," jelas Agung.

Agung menegaskan permasalahan tambang ilegal ini murni dalam ranah hukum. "Kementerian ESDM hanya membina dan melakukan pengawasan bagi pertambangan legal, kalau ilegal tambang itu ranah hukum," tegas Agung.

Terkait tambang ilegal ini, lanjut Agung, Kementerian ESDM juga selalu melakukan koordinasi dengan para penegak hukum jauh-jauh hari sebelum kejadian longsor.

Atas kejadian tersebut, Agung menuturkan, Pemerintah khususnya Kementerian ESDM turut menyampaikan berbelasungkawa. "Kita turut berduka cita sedalam-dalamnya atas bencana longsor tersebut," tutupnya.

Sebagai informasi, pertambangan emas ilegal tersebut mengalami longsor pada Selasa (26/2) malam. Dilaporkan, ada 60 warga yang tertimbun. Dari jumlah tersebut, 11 orang dapat diselamatkan dan 3 lainnya dilaporkan dievakuasi dalam keadaan meninggal dunia.

Pewarta: Afut Nusyirwan
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pendulang emas tradisional diimbau tidak masuk area tambang Freeport

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar