145 mantan PSK Karang Dempel segera dipulangkan

145 mantan PSK Karang Dempel segera dipulangkan

Ilustrasi prostitusi (Gilang Galiartha)

Kupang (ANTARA) - Wali Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Jefrison Riwu Kore mengatakan segera memroses pemulangan 145 mantan pekerja seks komersial (PSK) yang menempati lokalisasi Karang Dempel (KD) yang telah ditutup pemerintah sejak 1 Januari 2019.

"Proses pemulangan para PSK di KD akan segera dilakukan dalam bulan ini. Pemerintah Kota Kupang sedang mempersiapkan proses pemulangan para PSK," kata Wali Kota Kupang, Jefrison Riwu Kore kepada wartawan di Kupang, Sabtu.

Jefrison mengatakan hal itu terkait proses pemulangan para PSK Karang Dempel menyusul telah dilaksanakannya rapat kordinasi dengan Kemensos untuk membahas rencana pemulangan para PSK ke delapan provinsi di tanah air serta 10 kabupaten di Nusa Tenggara Timur.

Ia mengatakan, proses pemulangan para PSK dilakukan pada Maret 2019 apabila semua proses administrasi terkait pemulangan para PSK selesai dilakukan.

Jefri mengatakan, pemerintah Kota Kupang telah mengalokasikan biaya pemulangan para PSK sebesar Rp5 juta/orang yang dialokasikan dari APBD II Kota Kupang.

Namun, kata Jefri setelah dilakukan penghitungan biaya transport pemulangan akibat keaikan harga tiket maka pemerintah Kota Kupang menambah biaya pemulangan para PSK menjadi Rp6 juta/orang.

"Biaya pemulangan para PSK kami naikan karena ada kenaikan biaya transportasi sehingga pemerintah menaikan anggaran transport menjadi Rp6 juta/orang dari sebelumnya hanya Rp5 juta/orang," kata Jefri.*


Baca juga: Lokalisasi Karang Dempel Kota Kupang resmi ditutup

 

Pewarta: Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polda Kepri ungkap prostitusi online di Karimun

Komentar