counter

Pemerintah kaji ulang rencana pembukaan pendakian Rinjani

Pemerintah kaji ulang rencana pembukaan pendakian Rinjani

Tim survei dari kalangan pegiat wisata serta pecinta alam berswafoto di pos tiga jalur pendakian Rinjani dari Senaru, Kabupaten Lombok Utara, NTB, Sabtu (16/3/2019). (Foto tim survei pendakian Rinjani)

Kalau turun dari Pelawangan Senaru itu memang tidak memungkinkan, batasnya hanya sampai sana, tapi dari tempat itu aman untuk bermalam. Pos satu, dua, dan tiga, sampai pos ekstra di Hutan Cemara Lima itu juga aman, kondisi tanahnya juga stabil.
Lombok Utara (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, akan mengkaji ulang rencana untuk membuka jalur pendakian menuju kawasan Gunung Rinjani dari pintu Senaru, pada April mendatang.

Sekretaris Daerah Lombok Utara Suardi yang ditemui ANTARA di Senaru, Senin, mengatakan, pengajian ulang dilakukan menyusul bencana gempa tektonik 5,8 skala richter yang terjadi pada Minggu (17/3) lalu.

"Tentu rencana untuk pendakian April besok ini akan kita kaji lagi, kita rembukkan lagi dengan para pihak terkait, termasuk TNGR (Taman Nasional Gunung Rinjani), karena ini masuk kawasan dia," kata Suardi.

Rencana untuk kaji ulang pendakian pada April mendatang, mendapat dukungan dari pihak pegiat wisata yang bermukim di Senaru.

Namun, kajian ulang rencana itu diharapkan ikut mempertimbangkan hasil survei lokasi jalur pendakian yang sebelumnya telah dilaksanakan para pegiat wisata di Senaru dan juga rekan pecinta alam pada akhir pekan lalu.

"Tim survei kemarin itu sudah lihat lokasi yang akan menjadi jalur pendakiannya, Minggu (17/3) pagi itu mereka sudah turun, sebelum gempa," kata Nursa'ad.

Dari hasil survei lapangan, jalur pendakian yang direncanakan dari Senaru itu, akan berangkat menyusuri jalur pendakian normal dengan kawasan kemping di Hutan Cemara Lima dan di Pelawangan Senaru yang bisa langsung menikmati pemandangan Danau Segara Anak dan Puncak Gunung Rinjani.

"Kalau turun dari Pelawangan Senaru itu memang tidak memungkinkan, batasnya hanya sampai sana, tapi dari tempat itu aman untuk bermalam. Pos satu, dua, dan tiga, sampai pos ekstra di Hutan Cemara Lima itu juga aman, kondisi tanahnya juga stabil," ujarnya.

Karena itu, dia kembali menyarankan kepada pihak pemerintah untuk benar-benar melakukan kaji ulang dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi masyarakat Senaru yang sangat bergantung dari sektor pariwisata.

"Sekarang rencana ini (pendakian April) yang jadi satu-satu harapan kita untuk menyambung ekonomi, kalau itu tidak bisa, harus bagaimana lagi? Bingung juga," ucapnya.*


Baca juga: Saat guncangan gempa ada 72 tim survei berada di Gunung Rinjani

Baca juga: Gempa di Lombok Timur akibat aktivitas sesar lokal sekitar Rinjani


 

Pewarta: Dhimas Budi Pratama
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tim SAR evakuasi 13 pendaki di Gunung Raung

Komentar