counter

Palestina-Jordania tolak campur-tangan Israel dalam urusan Al-Aqsha

Palestina-Jordania tolak campur-tangan Israel dalam urusan Al-Aqsha

Ilustrasi bendera Palestina. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Ramallah (ANTARA) - Menteri luar negeri Palestina dan Jordania dalam dua pernyataan terpisah pada Minggu (17/3) menolak campur-tangan Israel dalam urusan dan status Masjid Al-Aqsha, salah satu tempat suci umat Muslim.

Kedua menteri tersebut mencela putusan pengadilan Israel untuk menutup tempat ibadah Bab Ar-Rahmah (Golden Gate), yang berada di dalam komplek tempat suci umat Muslim tersebut di Kota Tua Al-Quds (Jerusalem), dan menekankan Israel tak memiliki jurisdiksi atas Masjid Al-Aqsha.

Kementerian Luar Negeri Palestina, sebagaimana dilaporkan Kantor Berita --WAFA-- yang dipantau Antara di Jakarta, Senin pagi, mengatakan di dalam satu pernyataan bahwa putusan pengadilan itu adalah pendahuluan untuk mengambil-alih seluruh tempat suci umat Muslim tersebut, sebagaimana diserukan oleh kelompok pemukim Yahudi fanatik --yang berusaha menghancurkan Masjid Al-Aqsha dan membangun kuil Yahudi di lokasi itu.

Kementerian tersebut dengan tegas menolak campur-tangan Israel dalam urusan Masjid Al-Aqsha.

Satu pernyataan serupa dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Jordania, yang juga menekankan Al-Quds Timur dan Masjid Al-Aqsha adalah wilayah yang diduduki berdasarkan hukum internasional dan kedua tempat itu tak bisa menjadi sasaran sistem hukum Israel.

Bab Ar-Rahmah, katanya, adalah bagian dari Kompleks Masjid Al-Aqsha dan Departemen Waqaf Islam di Al-Quds adalah satu-satunya pihak yang bertugas untuk urusan Masjid Al-Aqsha.

Pernyataan tersebut menyerukan dibatalkan putusan pengadilan itu, dan menganggap Israel bertanggung-jawab atas setiap reaksi dari keputusannya dan keselamatan Masjid Al-Aqsha.

Sumber: WAFA

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar