counter

Warga Kampung Abar di Danau Sentani dambakan pelayanan kesehatan

Warga Kampung Abar di Danau Sentani dambakan pelayanan kesehatan

Salah satu rumah yang terdampak banjir bandang di Kampung Abar, Distrik Ebungfauw, Kabupaten Jayapura, Papua. (Foto: Dokumen Alberth WK)

Kami mengungsi sejak Minggu (17/3) pagi, karena banjir, air danua naik. Ada yang mengungsi di gedung Gereja GKI Ararat, ada yang di Pustu Abaar, dan tempat tinggi lainnya
Jayapura (ANTARA) - Warga Kampung Abar, Distrik Ebungfauw, Kabupaten Jayapura, Papua di Danau Sentani yang terkenal dengan gerabahnya mendambakan pelayanan kesehatan menyusul banjir bandang pada pekan lalu.

Naftali Felle, kepala suku atau tokoh adat Kampung Abar ketika dihubungi dari Kota Jayapura, Sabtu pagi, mengatakan 48 kepala keluarga mengungsi ke bukit-bukit kampung tersebut.

"Ada sekitar 48 rumah yang terendam air danau yang meninggi, sehingga kami semua mengungsi ke atas bukit atau tempat yang lebih tinggi," katanya

Warga yang terdampak banjir bandang itu, kata dia, mengungsi ke gereja, puskesmas pembantu, dan gedung tempat membuat gerabah.

"Kami mengungsi sejak Minggu (17/3) pagi, karena banjir, air danua naik. Ada yang mengungsi di gedung Gereja GKI Ararat, ada yang di Pustu Abaar dan tempat tinggi lainnya," katanya.

Mengenai bantuan, kata dia, Distrik Ebungfauw telah menyalurkan bantuan bahan pokok makanan kepada warga di kampung tersebut, sejak beberapa hari terakhir.

"Pak Distrik Ebungfauw sudah salurkan bantuan seperti beras 20 kg, satu karton ikan kaleng dan satu karton mi instan, itu masing-masing untuk satu keluarga. Hanya saja warga di sini kakinya mulai gatal-gatal sehingga butuh pelayanan kesehatan," katanya.

Naftali berharap, pemerintah lewat instansi terkait bisa memperhatikan warga yang tinggal di pesisir Danau Sentani yang ikut terdampak banjir bandang pada akhir pekan lalu.

"Kami ada sekitar 23 kampung yang ada di pesisir Danau Sentani yang rumahnya banjir akibat air danau meninggi sejak Minggu (17/3). Rata-rata kami mengungsi di tempat ketinggian," katanya.

Pada kesempatan sebelumnya, Bupati Jayapura Mathius Awaitaouw mengklaim pemerintah daerah terus menyalurkan bantuan makanan pokok dan kemanusian kepada warga yang terdampak banjir bandang.

Pemkab setempat juga telah mengeluarkan biaya Rp6 miliar untuk penanganan bencana tersebut.

"Kami telah memantau warga yang tinggal di pesisir Danau Sentani, banyak kampung yang terendam. Bantuan juga kami arahkan ke sana," katanya.
 

Pewarta: Alfian Rumagit
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar