counter

Hakim Ekuador perintahkan penahan mantan menteri terkait Assange

Hakim Ekuador perintahkan penahan mantan menteri terkait Assange

Seorang hakim di Ekuador memerintahkan agar mantan menteri luar negeri Ricardo Patino ditahan dalam penahanan pra-sidang atas tuduhan penghasutan, kata kantor jaksa agung pada Kamis. . (REUTERS/FABRIZIO BENSCH)

"Kantor jaksa agung memulai proses kriminal terhadap Ricardo Patino atas dugaan penghasutan," kata kantor tersebut. (Patino) menyampaikan pidato yang menghasut orang agar mengambil alih sejumlah lembaga publik dan memblokade jalan.
Quito (ANTARA) - Seorang hakim di Ekuador memerintahkan agar mantan menteri luar negeri Ricardo Patino ditahan dalam penahanan pra-sidang atas tuduhan penghasutan, kata kantor jaksa agung pada Kamis.

Patino hingga kini tidak diketahui keberadaanya.

Pemerintah Presiden Lenin Moreno mengatakan bahwa Patino, yang menjabat sebagai menteri luar negeri pada masa pemerintahan President Rafael Correa, memiliki hubungan dengan WikiLeaks.

Moreno pekan lalu mencabut suaka diplomatik pendiri WikiLeaks, Julian Assange. Assange mendapat perlindungan dari Correa di kedutaan besar London pada 2012, namun Moreno menuding WikiLeaks dan Assange melanggar privasinya dengan menyebarkan sejumlah foto pribadi keluarga.

WikiLekas membantah tudingan tersebut. Mereka berpendapat bahwa Moreno sedang berupaya mengalihkan perhatian dari dugaan korupsi yang dituduhkan terhadapnya.

Patino, ekonom yang meminta pendukung untuk melakukan "perlawanan agresif" terhadap Moreno pada Oktober 2018, kabur dari Ekuador melalui jalur darat pada Rabu, menurut pernyataan kantor jaksa agung.

"Kantor jaksa agung memulai proses kriminal terhadap Ricardo Patino atas dugaan penghasutan," kata kantor tersebut. (Patino) menyampaikan pidato yang menghasut orang agar mengambil alih sejumlah lembaga publik dan memblokade jalan."

"Hakim mengabulkan permintaan kantor jaksa agung dengan memerintahkan penahanan dan meminta dikeluarkannya kartu merah Interpol," demikian keterangan kantor tersebut.

 

Kolaborasi Musisi Jazz untuk Pelajar Disabilitas

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Eliswan Azly
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar