counter

KPU Mukomuko Segera Gelar Pemungutan Suara Ulang

KPU Mukomuko Segera Gelar Pemungutan Suara Ulang

Logo pemilu serentak 17 April 2019.(reprensi pihak ketiga) (/)

Mukomuko (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, segera menggelar pemungutan suara ulang (PSU) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 01 Desa Penarik, Kecamatan Penarik. “Kami sedang menyiapkan sarana dan prasarana seperti surat suara untuk menggelar PSU di TPS 01 Desa Penarik. Rekomendasinya tanggal 24 April 2019,” kata Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Mukomuko Irsyad Kamarudin dalam keterangannya di Mukomuko, Minggu.

KPU setempat menggelar PSU di TPS 01 Desa Penarik guna menindaklanjuti rekomendasi terkait adanya pelanggaran Pemilu di TPS tersebut sehingga harus dilakukan PSU dari Bawaslu.

Bawaslu merekomendasikan satu TPS melakukan PSU atas usulan dari pengawas TPS yang menemukan sebanyak 15 orang yang tidak terdaftar dalam daftar pemilih tetap (DPT), DPTb dan daftar pemilih khusus (DPK) tetapi menggunakan hak pilih di TPS Ini.

Irsyad mengatakan, KPU sekarang ini sedang menyiapkan surat suara khusus untuk Pemilu presiden dan wakil presiden, kemudian berbagai formulir beserta Sampel di TPS ini.

Lembaganya akan mengambil surat suara Pemilu presiden dan wakil presiden sesuai dengan data DPT, DPTb dan DPK di TPS 01 Desa Penarik tersebut ke KPU provinsi setempat.

“Sekarang ini salah satu komisioner KPU setempat sedang mengecek data DPT, DPTb dan DPK di TPS 01 Desa Penarik. Selanjutnya kami meminta surat suara Pemilu presiden dan wakil sebanyak data tersebut,” ujarnya pula.

Terkait dengan adanya pelanggaran Pemilu yang terjadi di TPS 01 Desa Penarik tersebut, ia menyatakan, lembaganya akan melakukan evaluasi internal terhadap masalah tersebut.

Ia menyatakan, bisa saja masalah ini masuk ke ranah etik dan persidangan kode etik terhadap penyelenggara Pemilu yang terbukti melakukan pelanggaran Pemilu di TPS tersebut.

“Kalau ada penyelenggara Pemilu yang terbukti melakukan pelanggaran Pemilu, maka dia tidak bisa menjadi penyelenggara Pemilu pada periode berikutnya,” ujarnya.

Pewarta: Ferri Aryanto
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ombudsman sarankan Polri benahi SOP

Komentar