counter

Polisi geledah kantor Anderlecht terkait dugaan pencucian uang

Polisi geledah kantor Anderlecht terkait dugaan pencucian uang

Logo klub sepak bola Belgia, Anderlecht (reuters.com)

Jakarta (ANTARA) - Polisi Belgia menggeledah kantor klub sepak bola Anderlecht dan juga kantor asosiasi sepak bola nasional, Rabu (Kamis WIB) terkait investigasi kasus pencucian uang yang melibatkan agen dan pemain.

Kepada radio lokal VRT, juru bicara klub asal Brussels itu mengatakan bahwa pihak klub siap bekerjasama penuh untuk menuntaskan kasus tersebut.

Sementara juru bicara Asosiasi Sepak Bola Belgia kepada Reuters menyatakan bahwa polisi menyita beberapa dokumen yang berkaitan dengan transfer sejumlah uang dari kantor mereka.

"Penggeledehan tersebut berkaitan dengan kasus pencucian uang dan kelompok kriminal dan pernyataan yang diajukan adalah seputar transfer kepada satu atau lebih pemain," kata seorang jaksa penuntut federal dalam pernyataannya.

Investigasi juga difokuskan kepada aktivitas mencurigakan oleh satu atau lebih agen dan hal-hal lain yang terjadi sebelum 2016.

Menurut VRT dan media lokal lainnya, jaksa penuntut sedang mendalami transfer yang dilakukan sebelum perubahan kepemilikan Anderlecht pada 2017.

Diantara transfer yang sedang didalami adalah penjualan penyerang asal Serbia Aleksandar Mitrovic ke klub Ingggris Newcastle United pada 2015.

Namun pihak klub anggota Liga Primer menolak untuk memberikan komentar.

Aksi penggeledahan oleh polisi ini adalah mimpi buruk bagi Anderlecht, juara Belgia 2017 dan merupakan klub paling sukses dalam sejarah sepak bola negara tersebut.

Baca juga: Tujuh pemain dilarang main seumur hidup karena atur skor


 

Hadapi Idul Fitri, BI Malang siapkan Rp4,1 triliun

Pewarta: Atman Ahdiat
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar