counter

Analis: IHSG bergerak variatif, tertekan sentimen global

Analis: IHSG bergerak variatif, tertekan sentimen global

Karyawan melintas di dekat monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta (ANTARA /Sigid Kurniawan) (ANTARA /Sigid Kurniawan/)

Jakarta (ANTARA) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Jumat ini diperkirakan bergerak variatif yang didorong respons investor atas pengumuman kinerja para emiten dan tekanan yang datang dari sentimen global, terutama dari kebijakan perekonomian Amerika Serikat dan dinamika harga minyak dunia.

Kepala Riset Valbury Sekuritas Alfiansyah di Jakarta, Jumat, mengatakan investor akan menyoroti dinamika hubungan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terhadap Iran terkait ekspor minyak, dan juga kisruh politik Trump dengan rivalnya di Partai Demokrat, yang diwarnai desas desus pemakzulan.

"Itu dipandang sebagai risiko dari global, sedangkan katalis lainnya hanya bisa sebagai penopang bagi pasar," ujar Alfiansyah.

Sementara itu, perkembangan terbaru datang dari proses negosiasi damai untuk konflik dagang antara AS dan China. Delegasi pejabat tinggi kedua negara dikabarkan akan mengadakan pertemuan di Beijing, China, pada 30 April 2019, yang selanjutnya disusul rencana kunjungan Presiden China Xi Jinping ke AS.

Di sisi lain, dinamika harga minyak diwarnai dengan upaya AS yang terus menekan ekspor minyak Iran ke angka nol dengan optimisme akan didukung pelaku pasar global.

Menurut pemerintah AS, pasokan minyak akan banyak di pasar sehingga memudahkan transisi tersebut dan menjaga harga tetap stabil. Dinamika ini membawa harga minyak global Brent dan West Texas Intermediate (WTI) naik dan dikhawatirkan bisa menimbulkan tekanan ke defisit transaksi berjalan Indonesia sebagai negara net importir minyak.

Baca juga: Harga minyak turun lebih rendah, pedagang khawatir kenaikan stok

Baca juga: Harga minyak di perdagangan Asia turun akibat OPEC naikkan produksi


IHSG pada Jumat pagi ini dibuka melemah 0,36 persen ke 6.349. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 dibuka turun lima poin ke 999,328. Adapun tren menurunnya IHSG ini sudah terlihat sejak perdagangan saham pada Rabu (24/6).

Baca juga: Wall Street bervariasi, saham Facebook dan Microsoft melonjak

Baca juga: Akhir pekan rupiah melemah delapan poin, dekati Rp14.200




 

Biksu berdoa untuk kedamaian Indonesia pasca-pemilu

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar