counter

BMKG ingatkan hujan tiba-tiba belakangan ini karena perubahan iklim

BMKG ingatkan hujan tiba-tiba belakangan ini karena perubahan iklim

Logo BMKG (ANTARA/ist)

Laut penyerap karbon yang efektif. Ketika kotor maka fungsinya sebagai penyerap karbon akan berkurang
Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika mengingatkan hujan deras tiba-tiba di musim kering saat ini banyak dipengaruhi oleh Madden Julian Oscillation (MJO) karena perubahan iklim.

"Perubahan iklim memicu hujan deras tiba-tiba meski musim kering atau kemarau," kata Deputi bidang Klimatologi BMKG Herizal di Jakarta, Selasa

Dia mengatakan perubahan iklim salah satunya dipicu pemanasan global. Semakin iklim berubah maka kemungkinan terjadinya gangguan cuaca semakin sering.

Menurut dia, terdapat pemahaman masyarakat yang sifatnya hitam putih bahwa saat musim kering tidak ada hujan dan saat musim penghujan tidak mengalami kering-kerontang.

Padahal, kata dia, dalam beberapa waktu akan terjadi perubahan cuaca secara mendadak karena perubahan iklim yang dipicu rusaknya laut dan hutan (deforestasi).

Laut dan hutan, lanjut dia, merupakan dua unsur alam yang penting untuk menyerap karbon. Dengan penyerapan karbon yang cukup oleh laut dan vegetasi hutan akan mengurangi pemanasan global.

"Saat ini banyak yang buang sampah plastik ke laut. Laut penyerap karbon yang efektif. Ketika kotor maka fungsinya sebagai penyerap karbon akan berkurang. Tumbuhan hijau juga penyerap karbon tapi saat ini mulai berkurang jumlahnya," kata dia.


Baca juga: BMKG peringatkan aktivitas MJO tingkatkan curah hujan
Baca juga: BMKG sebut hujan deras disertai angin kencang akibat MJO


 

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BMKG: Juli 2019 bulan terpanas dalam 100 tahun terakhir

Komentar