counter

BMKG sebut El Nino mulai aktif

BMKG sebut El Nino mulai aktif

Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi SMB II Palembang, Bambang Benny Setiaji, di Palembang, Kamis (2/5/2019) (ANTARA/Aziz Munajar/19)

Sekarang terjadi dominasi tekanan rendah dari Samudera Hindia, artinya masih ada potensi hujan
Palembang (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)  menyebut El Nino mulai aktif di Indonesia seiring dimulainya musim kemarau, sehingga satuan tugas kebakaran hutan diminta waspada.

Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) II Palembang, Bambang Benny Setiaji, di Palembang, Kamis, mengatakan meski El Nino aktif, namun potensi suhu masih dalam kategori normal dan tidak terlalu panas.

"Normalnya suhu tertinggi sekitar 35 derajat Celcius dan tidak pernah lebih tinggi dari itu, biasanya rata-rata suhu 27 – 28 derajat celcius," ujar Bambang Benny Setiaji setelah rapat koordinasi kebakaran hutan dan lahan.

BMKG memprediksi musim kemarau mulai terjadi di Sumsel pada pertengahan Mei dengan prediksi puncaknya pada Juli sampai Agustus, di mana cuaca kering terjadi dalam kurun waktu lama serta tingkat hujan akan sangat rendah.

Namun masyarakat diminta tidak khawatir karena El Nino bukan pengaruh utama iklim di Sumsel, pengaruh dominan justru dari aktivitas meteorologi di Samudera Hindia.

"Sekarang terjadi dominasi tekanan rendah dari Samudera Hindia, artinya masih ada potensi hujan pada malam hari di wilayah Sumsel," jelasnya.

Menurutnya saat ini masih terjadi peralihan dari musim hujan ke musim kemarau. BMKG juga belum melihat ada indikasi musim kemarau di wilayah Sumsel pada awal Mei.

"Secara meteorologi kondisi monsun barat dan timur bertabrakan di daerah ekuator, akibatnya energi matahari masih berada di sekitar ekuator, sehingga masih proses peralihan," lanjutnya.

Sementara Komandan Satuan Tugas Penanggulangan Kebakaran Hutan dan Lahan Sumsel, Kolonel Arh Sonny Septiono, mengatakan satgas mengantisipasi peningkatan gejala El Nino pada Juni – Juli – Agustus.

"Berdasarkan keterangan BMKG kerawanan El Nino memang cukup panjang, semoga saja tidak seperti itu nantinya, namun pada prinsipnya kami sudah siap karena siaga karhutla sendiri sudah diaktifkan sejak Maret 2019," ujar Kolonel Arh Sonny Septiono.

Meski demikian, kata dia, penyebab Kebakaran hutan dan lahan sebenarnya tidak hanya faktor alam, tapi faktor manusia, sehingga masing-masing instansi sudah diminta bergerak mencegah terjadinya potensi kebakaran, termasuk mengingatkan perusahaan perkebunan serta warga sekitar lahan gambut agar tidak membakar lahan.



Baca juga: BMKG peringatkan aktivitas MJO tingkatkan curah hujan
 Baca juga: Indonesia perlu waspadai menghangatnya suhu udara dunia

Pemerintah Antisipasi EL Nino dan La Nina

Pewarta: Aziz Munajar
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar