Gakkumdu Pamekasan usut dugaan suap pemilu Rp400 Juta

Gakkumdu Pamekasan usut dugaan suap pemilu Rp400 Juta

Suasana rekapitulasi di tingkat kabupaten yang digelar oleh KPU Pamekasan. (Abd Aziz)

Pamekasan (ANTARA) - Sentra Penegakan Hukum Terpadu (Gakkumdu) Pamekasan, Jawa Timur mengusut kasus dugaan suap pemilu senilai Rp400 juta pada panitia pemilihan kecamatan (PPK) Pamekasan oleh salah satu partai politik guna mengubah hasil perolehan suara salah seorang caleg di wilayah itu.

"Saat ini kasus tersebut telah ditangani Gakkumdu, dan tim ini nantinya yang akan menentukan ada tidaknya kesalahan dalam kasus dugaan suap di PPK Pamekasan tersebut," kata Komisioner Bawaslu Pamekasan Sukma Umbara Tirta Firdaus kepada Antara per telepon, Selasa malam.

Kasus dugaan suap senilai Rp400 juta itu terendus berdasarkan rekaman percakapan antara anggota PPK Pamekasan dengan anggota panitia pemungutan suara (PPS).

Dalam rekaman pembicaraan berdurasi 9 menit 41 detik itu dijelaskan hal ikhwal suap kepada PPK itu terjadi, yakni mengalihkan dukungan suara caleg PPP ke Partai Nasional Demokrat (Nasdem).

Proses pengalihan suara ini, melibatkan banyak pihak, yakni penyelenggara pemilu, petugas dan panitia pengawas pengawas, sehingga uang sebenar Rp400 juta tersebut, untuk melancarkan proses tersebut.

Ketua PAC PPP Pamekasan Hanafi mengaku, partai memang kehilangan sebanyak 102 suara di Kecamatan Kota Pamekasan, dan diduga suara itu beralih ke Caleg Nasdem seperti dalam rekaman yang beredar luas di media sosial facebook, whatshapp dan youtobe tersebut.

Namun Sekretaris Nasdem Pamekasan Ribut Herwindo membantah tudingan itu, malah ia mengancam akan mempolisikan PPK Pamekasan karena telah mencemarkan nama baik dirinya dan partai Nasdem.

Secara terpisah Ketua KPU Pamekasan Moh Hamzah menyatakan, pihaknya akan memberikan sanksi tegas kepada oknum penyelenggara pemilu yang terbukti menerima suap itu.

"Jika nantinya memang terbukti, jelas akan kita beri sanksi. Itu tindakan yang tidak bisa ditolerir lagi," kata Hamzah.

Sementara, oknum anggota PPK Pamekasan yang terlibat pembicaraan dalam rekaman kasus suap senilai Rp400 juta itu, menghilang sejak rekaman percakapan suap beredar dan tidak menghadiri rekapitulasi di tingkat kabupaten yang digelar KPU Pamekasan.

Pewarta: Abd Aziz
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Hasyim Asy'ari diperiksa KPK terkait tugas Komisioner KPU

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar