counter

Masyarakat ASEAN sepakati pentingnya promosikan moderasi

Masyarakat ASEAN sepakati pentingnya promosikan moderasi

Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora Asrorun Niam Sholeh sebagai Ketua ASEAN SOMY (ketiga dari kiri) menghadiri pertemuan Working Group on Culture of Prevention, di Chiang Mai Thailand, Senin (13/5/2019). (Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Ketua ASEAN SOMY (Senior Official Meeting on Youth) Asrorun Niam Sholeh mengatakan, masyarakat ASEAN memiliki komitmen untuk mempromosikan budaya yang mendorong moderasi.

"Masalah kebencian dan radikalisme yang didasarkan pada agama, etnisitas dan identitas kelompok menjadi keprihatinan kita semua sesama negara ASEAN, dan memperoleh perhatian bersama untuk penyelesaiannya", kata Niam di sela-sela acara pertemuan Working Group on Culture of Prevention, di Chiang Mai Thailand, Senin.

Di samping masalah radikalisme, masalah yang disoroti adalah tentang perundungan berbasis siber (cyberbullying) yang sudah pada taraf membahayakan kohesi sosial. Juga tentang masalah narkotika dan zat adiktif yang membahayakan generasi muda.

"Salah satu solusi yang disepakati adalah mempromosikan nilai moderasi dan membangun literasi di berbagai bidang dan aspek kehidupan sosial kemasyarakatan, serta mencegah merajalelanya hoaks, perundungan berbasis siber, dan radikalisme. Di samping langkah pencegahan, forum juga menyampaikan perlunya mengambil langkah penindakan," ujar Deputi Kepemudaan Kemenpora ini.

"Rapat juga menilai pentingnya fokus kampanye mempromosikan literasi media untuk memerangi fakenews," tambah Niam dikutip dari siaran pers.

Untuk membangun harmoni dan moderasi di kalangan kaum muda, Indonesia menyampaikan akan melaksanakan pertemuan pemuda antaragama melalui  ASEAN Interfaith Youth Camp.

"Kemenpora siap menggelar kegiatan dialog pemuda antaragama untuk meningkatkan kesepahaman dan menimalkan kecurigaaan serta ketegangan karena perbedaan agama. Insya Allah dilaksanakan di Mataram, Juni mendatang," ujar Niam.

Pertemuan Working Group on Culture of Prevention ini dilaksanakan untuk kedua kali, sebagai salah satu upaya untuk mewujudkan masyarakat ASEAN yang damai, inklusif, tangguh, sehat, dan harmonis.

Dalam forum ASEAN Summit pada 2017, para pemimpinan negara ASEAN mengadopsi ASEAN Declaration of the Culture of Prevention (CoP) for a Peaceful, Inclusive, Resilient, Healthy, and Harmonious Society. Deklarasi ini menitikberatkan pada inisiatif pemegang kebijakan dan pendekatan partisipatif dalam upaya menjaga perdamaian dan stabilitas di ASEAN.

Hadir dalam pertemuan ini delegasi dari seluruh anggota ASEAN ditambah para chairman di lingkungan ASEAN, seperti SOMY, SOM-ED, SOMS, ACDM, ASOEN, COM, dan COCI.

​​​​​​Delegasi dari Indonesia berasal dari Kementerian Luar Negeri yang dipimpin Direktur Kerja Sama Sosial Budaya ASEAN Riaz Saehu, Kementerian Pemuda dan Olah raga yang dihadiri oleh Deputi Pengembangan Pemuda Asrorun Niam Sholeh sebagai Ketua ASEAN SOMY serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang dihadiri Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid sebagai Ketua ASEAN COCI (Committe on Culture and Information).

Pewarta: Sigit Pinardi
Editor: Eddy K Sinoel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Konsep Muhammadiyah menangkal radikalisme

Komentar