counter

Jenazah pekerja migran asal NTT ke-44 tiba di Kupang

Jenazah pekerja migran asal NTT ke-44 tiba di Kupang

Gabriel Goa. (ANTARA FOTO/Bernadus Tokan)

Pria asal Desa Babulu, Kecamatan Kobalima, Kabupaten Malaka kelahiran 23 Oktober 1976 ini langsung di jemput keluarga untuk dibawa ke kampung halamannya,
Kupang (ANTARA) - Jenazah Benediktus Manek, Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Nusa Tenggara Timur (NTT) yang ke-44, tiba di Bandara El Tari Kupang, Kamis pukul 12.45 WITA menggunakan pesawat Garuda nomor penerbangan GA 438.

"Ini merupakan jenazah PMI ke-44 selama Januari hingga pertengahan Mei 2019," kata Direktur Pelayanan Advokasi untuk Keadilan dan Perdamaian (Padma) Indonesia, Gabriel Goa di Kupang, Kamis.

Pria asal Desa Babulu, Kecamatan Kobalima, Kabupaten Malaka kelahiran 23 Oktober 1976 ini langsung di jemput keluarga untuk dibawa ke kampung halamannya.

Dia sendiri belum mengetahui apakah Benediktus Manek merupakan PMI asal NTT yang bekerja ke luar negeri secara legal atau ilegal, tetapi Konsulat Jenderal RI Kuching turut membantu pemulangan jenazah ke Indonesia.

Mengenai penyebab kematian PMI itu, Gabriel Goa menyebutkan belum mendapat keterangan lebih lanjut mengenai penyebabnya.

Namun berdasarkan surat keterangan Konjen RI Kuching nomor: KCH/0047/K/SKK/0519, tertanggal 15 Mei 2019, disebutkan bahwa penyebab kematian Benediktus Manek tidak diketahui karena keluarga tidak bersedia jenazah diotopsi.

Korban meninggal dunia pada 8 Mei 2019. Jenazah dibawa ke Indonesia melalui jalan darat ke perbatasan pada 14 Mei 2019. Pada 15 Mei 2019 jenazah dibawah ke Pontianak dan langsung ke Jakarta.

Surat keterangan yang ditandatangani Lucky Mugraha itu hanya meminta instansi terkait untuk memberikan kemudahan bagi lancarnya pemulangan jenazah ke Indonesia.

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar