counter

Bangladesh tangkap tiga tersangka pedagang manusia

Bangladesh tangkap tiga tersangka pedagang manusia

Seorang muslim perempuan Rohingya menangis sambil memeluk putrinya setelah mereka ditahan oleh tentara Pasukan Keamanan Perbatasan (BSF) saat menyebrang perbatasan India-Bangladesh dari Bangladesh, di desa Raimura pinggiran kota Agartala, India, Selasa (22/1). ANTARA FOTO/REUTERS/Jayanta Dey/cfo/19

Dhaka (ANTARA) - Bangladesh menangkap tiga tersangka dalam komplotan perdagangan manusia, Jumat, setelah puluhan migran asal negara Asia Selatan itu tenggalam dalam upayanya mencapai Eropa, kata polisi.

Penangkapan tersebut terjadi setelah kematian sedikitnya 65 migran yang tenggelam di Laut Tengah pekan lalu seusai berlayar dari Libya. Sekitar setengahnya adalah warga Bangladesh, yang tergiur janji manis pekerjaan yang menguntungkan di Eropa, kata pemerintah.

"Orang-orang ini mengumbar janji palsu dan mengambil keuntungan dari mereka yang ingin ke luar negeri," kata Sujoy Sarker, petugas Rapid Action Battallion, pasukan elit polisi Bangladesh. Setiap korban membayar antara 4.700 hingga 6.000 dolar AS, kata dia.

"Setibanya di Libya, beberapa dari migran dilatih mengemudikan kapal. Kapal-kapal ini, yang penuh sesak dengan orang, lantas berupaya menyeberangi lautan memasuki Eropa," kata Sarker kepada Thomson Reuters Foundation.

Bangladesh merupakan salah satu pengekspor tenaga kerja terbesar di dunia, dengan ribuan pencari kerja ke luar negeri setiap tahunnya.

Tetapi pencarian pekerjaan ini sangat tergantung pada calo ilegal yang bekerja di daerah perdesaan dan membuka peluang bagi perdagangan, kata para pegiat.

Sumber: Thomson Reuters Foundation

Baca juga: 24 pengungsi Rohingya diselamatkan dari penyelundup di Bangladesh
Baca juga: Topan landa Bangladesh setelah hantam India

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polda Kepri ungkap prostitusi online di Karimun

Komentar