counter

As-Sadr: Perang AS-Iran akan jadi "akhir buat Irak"

As-Sadr: Perang AS-Iran akan jadi "akhir buat Irak"

Tokoh Syiah Irak Moqtada As-Sadr. (Anadolu Agency)

Baghdad (ANTARA) - Tokoh Syiah Irak Muqtada As-Sadr memperingatkan agar tidak ada yang menarik Irak ke dalam kemungkinan konflik antara AS dan Iran.

"Perang antara Iran dan AS akan menjadi akhir dari Irak," kata As-Sadr di akun Twitter, sebagaimana dikutip Kantor Berita Turki, Anadolu --yang dipantau Antara di Jakarta, Senin malam.

"Setiap pihak yang menarik Irak ke dalam perang dan mengubahnya jadi ajang konflik akan menjadi musuh rakyat Irak," katanya. Ia kembali menyampaikan sikapnya terhadap setiap bentrokan militer antara Teheran dan Washington.

"Saya menentang diseretnya Irak ke dalam perang dan membuatnya jadi ajang buat konflik AS-Iran," katanya.

Selama beberapa pekan belakangan ini, ketegangan antara Washington dan Teheran telah meningkat, sementara AS mengerahkan kelompok kapal serang dan satuan pembom ke Timur Tengah, dengan alasan adanya ancaman dari Iran.

Pekan lalu, The New York Times mengutip keterangan sumber intelijen yang mengatakan bahwa Iran baru-baru ini telah mengerahkan kapal militer --yang dipersenjatai peluncur rudal-- di Teluk, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai kemungkinan konflik.

Pada Ahad (19/5), Presiden AS Donald Trump memberitahu Iran agar tidak mengancam Amerika Serikat, dan mengatakan itu akan menjadi "akhir resmi" Teheran.

Sumber: Anadolu Agency
Baca juga: AS kaji rencana militer terkait Iran
Baca juga: Gedung Putih minta Pentagon sediakan opsi serangan terhadap Iran

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar