counter

Metropolitan

Milenial minati hunian di Jatipadang Jakarta Selatan

Milenial minati hunian di Jatipadang Jakarta Selatan

Direktur Utama PT Diamondland Development Adam Bilfaqih (nomor dua dari kanan) memperkenalkan hunian bagi generasi milenial di Apple Apartment Jatipadang, Jakarta Selatan. (Foto ANTARA/ Ganet Dirgantoro)

Jakarta (ANTARA) - Generasi milenial meminati hunian yang berlokasi di Jatipadang Jakarta Selatan terlihat dari tingginya pembelian hunian di kawasan ini.

"Seperti di lokasi kami Apple Residence Jatipadang mayoritas pembelinya ternyata dari milenial, rata-rata berusia di bawah 40 tahun ," kata Direktur Utama PT Diamondland Development Adam Bilfaqih di Jakarta, Sabtu.

Adam memperkirakan milenial ini sebagian besar berkerja di perkantoran sepanjang Jalan TB Simatupang sehingga mereka sengaja memilih apartemen di Jatipadang karena pertimbangan kepraktisan karena lebih dekat ke kantor.

Disamping itu Jatipadang sendiri selama ini dikenal masyarakat sebagai salah satu kawasan hunian di Jakarta Selatan.

"Terdapat 54 gedung perkantoran di dalam koridor Simatupang, sebagian besar merupakan perusahaan migas dan pertambangan tentunya mereka akan mencari lokasi hunian yang dekat dengan tempatnya berkerja," ujar dia.

Menurut Adam kalangan milenial ini ingin hidup yang serba praktis untuk itu hunian yang dibangunnya hanya memiliki tinggi empat lantai terdiri dari tiga blok sehingga dalam kawasan ini hanya terdapat 100 unit hunian saja.

"Saya pikir dengan dibangun hunian 100 unit di atas lahan seluas 3.000 meter persegi tidak terlalu padat dan masih nyaman, ditambah penghuni yang berada di lantai dua, tiga, bahkan empat dengan mudah dijangkau meski menggunakan tangga," ujar Adam.

Adam juga mengungkapkan dengan tinggi hanya empat lantai membuat biaya konstruksi dapat ditekan sampai Rp700 juta per unit dengan demikian masih terjangkau mengingat rata-rata hunian bertingkat di kawasan ini sudah di atas Rp1 miliar.

Adam juga mengatakan harga Rp700 juta untuk hunian di Jakarta masih terbilang terjangkau bagi kalangan milenial yakni dengan memanfaatkan fasilitas pinjaman bank.

Apalagi menurut Adam generasi milenial ini sebenarnya jarang memiliki mobil pribadi sebagai sarana transportasi, mereka lebih suka menggunakan transportasi online atau angkutan umum membuat daya belinya sangat kuat.

Adam juga menyampaikan generasi milenial ini sangat detail mengenai hunian yang dibeli biasanya mereka sangat perhatian mengenai kapan bisa serah terima.

Terkait pertanyaan tersebut Adam memastikan hunian ini akan diserahterimakan tepat waktu di tahun 2020, mengingat pembangunannya saat ini sudah memasuki tahap penyelesaian akhir (finishing).

Sejauh ini perusahaan sudah berhasil menjual 80 persen dari total unit yang dibangun, serta mayoritas dari pembeli memang berasal dari kalangan muda usia, ungkap Adam.

Saatnya milenial menantang revolusi industri 4.0

Pewarta: Ganet Dirgantara
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar