counter

Polri: Pelaku bom bunuh diri di pos pantau terpapar ISIS

Polri: Pelaku bom bunuh diri di pos pantau terpapar ISIS

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo. (ANTARA/Dyah Dwi)

Pelaku ini 'suicide bomber'. Secara individu, yang bersangkutan terpapar paham ISIS. Belum ada indikasi yang bersangkutan terlibat dalam suatu jaringan
Jakarta (ANTARA) - Kepala Biro Penerangan Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan bahwa RA, pelaku bom bunuh diri di Pos Pengamanan Tugu Kartasura, Solo, Jawa Tengah, diketahui terpapar paham radikal ISIS.

Namun demikian, belum ada indikasi RA terlibat suatu jaringan teroris tertentu.

"Pelaku ini 'suicide bomber'. Secara individu, yang bersangkutan terpapar paham ISIS. Belum ada indikasi yang bersangkutan terlibat dalam suatu jaringan," kata Brigjen Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Selasa.

Identitas RA diketahui melalui sidik jarinya yang dicocokkan dengan sidik jari ijazah RA.

"(Identitas) terungkap dari sidik jari dan ijazah yang bersangkutan," ungkapnya.

Baca juga: Polisi selesaikan olah TKP rumah pelaku bom Kartasura
Baca juga: Pelaku bom Kartasura dipindah ke RS Bhayangkara Semarang

Dedi menjelaskan identitas pelaku, yang bersangkutan pria berusia 22 tahun, dengan pekerjaan swasta, belum menikah, pendidikan terakhir SMA dan beralamat di Wirogunan, Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah.

Sebelumnya terjadi kasus dugaan bom bunuh diri di Pos Pengamanan I Tugu Kartasura pada Senin malam sekitar pukul 22.45 WIB.

Awalnya ada seorang tak dikenal menggunakan kaos berwarna hitam dan celana jeans serta memakai "headset" berjalan menuju Pos Pengamanan Tugu Kartasura. Orang tersebut duduk di trotoar di depan pos.

Lalu sepuluh menit kemudian terjadi ledakan di depan pos yang mengakibatkan orang tersebut luka-luka.
Baca juga: Bom Kartasura, polisi temukan barang bukti lain di rumah pelaku

Polri pastikan pelaku bom bunuh diri Kartasura masih hidup

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar