counter

Rusia, Turki jadi mediator gencatan senjata di Idlib Suriah

Rusia, Turki jadi mediator gencatan senjata di Idlib Suriah

Tentara Turki di dekat perbatasan Idlib Suriah/file (Ilyas Akengin/AFP)

Moskow (ANTARA) - Rusia dan Turki menjadi mediator gencatan senjata antara pasukan pemerintah Suriah dan pemberontak di Provinsi Idlib, Suriah, demikian laporan beberapa kantor berita Rusia yang mengutip militer pada Rabu (12/6).

Militer Rusia mengatakan gencatan senjata diberlakukan ke lokasi, yang disebutnya sebagai zona deeskalasi Idlib, dan telah mengurangi secara signifikan kekerasan pada Rabu, lapor kantor-kantor berita Rusia.

Mereka tidak menyebutkan berapa lama gencatan senjata tersebut berlangsung. Idlib merupakan benteng terakhir pemberontak.

Penembakan secara intensif terus berlangsung di sejumlah kota di Provinsi Idlib selatan dan Hama utara setelah tengah malam, ketika gencatan senjata seharusnya sudah diberlakukan di lokasi tersebut, kata pertahanan sipil kepada Reuters.
 
Kekerasan di Provinsi Idlib dan Hama di dekatnya menandai peningkatan bentrokan militer terbesar antara Presiden Bashar al-Assad dan musuh-musuh pemberontak sejak musim panas lalu.

Puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka, yang banyak di antaranya mencari perlindungan ke perbatasan Turki guna menghindari serangan udara yang menelan korban jiwa.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS jatuhi sanksi pengusaha Suriah kerabat dekat Bashar
Baca juga: Keluarga anggota ISIS asal Prancis di Suriah dipulangkan ke negaranya
Baca juga: PBB: 2 juta warga Suriah mengungsi ke Turki jika pertempuran memanas

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar