counter

Kejaksaan terima 14 SPDP tersangka kericuhan 22 Mei

Kejaksaan terima 14 SPDP tersangka kericuhan 22 Mei

Foto Dok - Tersangka pelaku kericuhan pada Aksi 22 Mei ditunjukkan polisi saat gelar perkara di Polres Metro Jakarta Barat, Kamis (23/5/2019). (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/dok)

Sudah ada. Jumlahnya sekitar 14 SPDP, jadi Kejaksaan Tinggi sudah menerima. Semua dari Polda Metro Jaya
Jakarta (ANTARA) - Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta sudah menerima 14 Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP), yakni 79 dari total 447 tersangka kericuhan 21-22 Mei 2019 dari penyidik Polda Metro Jaya.

"Sudah ada. Jumlahnya sekitar 14 SPDP, jadi Kejaksaan Tinggi sudah menerima. Semua dari Polda Metro Jaya," tutur Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung RI Mukri di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan jaksa penuntut umum (JPU) yang ditunjuk untuk mengikuti perkembangan penyidikan itu adalah sekitar 4-5 untuk setiap SPDP.

Para tersangka dikenakan pasal berlapis, yakni Pasal 170, Pasal 212, Pasal 214, Pasal 218, dan untuk tersangka yang melakukan pembakaran ditambah dengan Pasal 187 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana dengan ancaman pidana maksimal 20 tahun penjara.

Kepolisian menetapkan 447 orang menjadi tersangka dalam rangkaian kericuhan tersebut yang terjadi mulai 21 Mei malam hingga 23 Mei dini hari.

Mereka ditangkap dari titik-titik kericuhan yang berbeda, mulai dari depan Gedung Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI, kawasan Petamburan, Pasar Tanah Abang, hingga Slipi.

Sebanyak 67 dari 447 tersangka masih berusia di bawah umur sehingga dilakukan diversi dan dikembalikan kepada orang tuanya, menjalani pelatihan dan pembinaan.

Baca juga: Penangguhan penahanan 100 tersangka kericuhan Mei sesuai prosedur

Baca juga: Kompolnas belum terima laporan penanganan kerusuhan 22 Mei

Polri perdalam penyidikan dalang kerusuhan pascapemilu

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar