Fed kemungkinan tolak tekanan untuk turunkan suku bunga AS minggu ini

Fed kemungkinan tolak tekanan untuk turunkan suku bunga AS minggu ini

Ketua Dewan Federal Reserve Jerome Powell berbicara pada konferensi persnya setelah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal beberapa waktu lalu. The Fed diperkirakan akan membuat biaya pinjaman tidak berubah pada pertemuan kebijakan minggu ini. (Foto: Reuters)

Powell akan melakukan apa yang dia bisa untuk mencoba mengecilkan titik-titik...
Washington (ANTARA) - Federal Reserve (Fed) menghadapi tuntutan baru dari Presiden Donald Trump untuk memangkas suku bunga, karena bank sentral AS itu diperkirakan akan membuat biaya pinjaman tidak berubah pada pertemuan kebijakan minggu ini, tetapi mungkin meletakkan dasar untuk penurunan suku bunga tahun ini .

Proyeksi ekonomi baru yang akan menyertai pernyataan kebijakan bank sentral AS pada Rabu (19/6/2019) akan memberikan wawasan paling langsung tentang seberapa dalam pembuat kebijakan telah dipengaruhi oleh perang dagang AS dan China, desakan Trump terhadap suku bunga yang lebih rendah, dan data ekonomi yang lebih lemah baru-baru ini.

Analis memperkirakan dot plot proyeksi akhir tahun untuk patokan suku bunga pinjaman overnight The Fed - suku bunga federal fund - akan menunjukkan semakin banyak pembuat kebijakan terbuka untuk memotong suku bunga dalam beberapa bulan mendatang, meskipun jauh dari agresif seperti yang diharapkan para investor atau Trump inginkan.

The Fed juga secara luas, meskipun tidak secara universal, diperkirakan menghapus janji untuk menjadi "sabar" dalam mengambil tindakan di masa depan pada tingkat suku bunga, membuka pintu bagi kemungkinan pemotongan suku bunga pada pertemuan kebijakan mendatang.

Risiko-risiko mungkin meningkat, tetapi "Saya tidak berpikir mereka ingin menyudutkan diri," kata Carl Tannenbaum, Kepala Ekonom Northern Trust. "Pasar memperkirakan untuk pemotongan pada Juli, dan jika mereka tidak melakukannya, kondisi keuangan akan semakin ketat."

Suku bunga federal fund saat ini ditetapkan dalam kisaran 2,25 persen hingga 2,50 persen.

Komite penetapan kebijakan The Fed akan merilis pernyataan terbaru dan proyeksi ekonominya pada Rabu pukul 14.00 waktu setempat (18.00 GMT), setelah akhir pertemuan dua hari. Ketua Fed Jerome Powell akan mengadakan konferensi pers segera setelah itu.

Serangkaian proyeksi ekonomi dan kebijakan The Fed terakhir, yang dirilis pada Maret, menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan meramalkan tidak perlu mengubah suku bunga tahun ini dan hanya kenaikan suku bunga yang sangat bertahap setelahnya.

Tetapi sejak pertemuan itu, prospek ekonomi menjadi lebih suram.

Angka penjualan ritel AS baru-baru ini kuat. Tetapi sementara pengangguran telah bertahan di dekat level terendah 50 tahun di 3,6 persen, pengusaha AS menciptakan 75.000 pekerjaan pada Mei. Inflasi, yang dikatakan Powell rendah sebagian karena faktor sementara, terus menurun di bawah target Fed dua persen.

The Fed Atlanta memperkirakan pada Jumat (14/6)  bahwa produk domestik bruto akan meningkat pada tingkat tahunan 2,1 persen pada kuartal April-Juni, melemah dari kecepatan 3,1 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Ketidakpastian perdagangan telah meningkat juga, dengan Trump menggunakan ancaman tarif atas barang-barang dari Meksiko untuk memaksa negara itu mengekang sebagian besar imigran Amerika Tengah yang melintasi perbatasan AS-Meksiko.

Dia juga telah bersumpah untuk mengenakan tarif lebih banyak pada produk impor China, jika tidak ada kesepakatan perdagangan tercapai ketika dia bertemu Presiden Cina Xi Jinping pada pertemuan Kelompok 20 pada akhir bulan ini di Jepang.

Kekhawatiran bahwa kenaikan tarif dapat semakin memperlambat AS dan pertumbuhan ekonomi global adalah salah satu alasan utama para pedagang di suku bunga berjangka membeli kontrak-kontrak yang mengantisipasi tiga pemotongan suku bunga AS tahun ini.

Pejabat Fed mungkin punya alasan untuk sedikit memangkas prospek suku bunga mereka, tetapi memenuhi harapan pasar akan melibatkan perubahan dramatis. Sembilan dari 17 pembuat kebijakan The Fed saat ini harus memindahkan proyeksi suku bunga mereka ke bawah agar median mencerminkan satu pemotongan, apalagi tiga pemotongan.

"Powell akan melakukan apa yang dia bisa untuk mencoba mengecilkan titik-titik terutama jika mereka tidak menunjukkan apa yang pasar ingin mereka tunjukkan," kata Roberto Perli, Ekonom dari Cornerstone Macro. "Dia akan memiliki waktu yang sulit."

Menambah tekanan untuk penurunan suku bunga adalah inversi kurva imbal hasil di bagian-bagian pasar surat utang pemerintah AS, yang secara historis merupakan pendahulu dari resesi. Surat utang tiga bulan, misalnya, telah membayar suku bunga yang lebih tinggi daripada surat utang lima tahun dalam beberapa bulan terakhir.

Dan Trump, yang telah mengatakan bahwa suku bunga harus diturunkan mungkin dengan persentase penuh atau lebih, terus terang-terangan mencaci-maki The Fed dan Powell, ketua terpilihnya sendiri, karena menolak untuk bertindak.

"Saya sudah menunggu cukup lama," kata Trump dalam sebuah wawancara dengan ABC News pekan lalu, berbicara positif tentang "masa lalu" ketika Presiden Lyndon Johnson dan Richard Nixon campur tangan secara paksa dalam kebijakan Fed.

Pandangan bergeser

Sebagian besar dari 100 ekonom yang disurvei pada 7-12 Juni oleh Reuters mengatakan mereka tidak akan melakukan pemotongan suku bunga hingga kuartal ketiga tahun depan. Namun pandangan-pandang berubah dengan cepat. Empat puluh responden memperkirakan setidaknya satu pemotongan suku bunga pada tahun ini, naik dari hanya delapan responden yang melakukannya dalam jajak pendapat sebelumnya.

Di dalam bank sentral AS, Presiden Fed St Louis James Bullard adalah satu-satunya pembuat kebijakan yang mengatakan penurunan suku bunga mungkin diperlukan "segera."

Beberapa orang lainnya telah mengisyaratkan kesiapan untuk meninggalkan sikap menunggu dan melihat mereka, dengan Powell mengatakan awal bulan ini dalam sebuah pidato di Chicago bahwa Fed akan bertindak "sesuai" dalam menghadapi risiko-risiko yang ditimbulkan oleh perang perdagangan global dan perkembangan-perkembangan lainnya.

Kata "sabar," yang telah berulang kali digunakan oleh The Fed sejak awal tahun ini untuk mengisyaratkan kesediaannya menunda kenaikan suku bunga lebih lanjut, terutama tidak ada dalam pernyataan Powell, meskipun ketua The Fed berhenti dengan baik menyatakan bahwa penurunan suku bunga akan segera datang.

The Fed menaikkan suku bunga empat kali pada 2018, tetapi sejak itu meninggalkan rencana untuk terus mengangkat biaya pinjaman tahun ini.

Kemungkinan The Fed menghindari mengisyaratkan setiap langkah untuk menurunkan suku bunga sampai siap untuk diberikan, prediksi Bruce Monrad, manajer portofolio obligasi imbal hasil tinggi di Northeast Investors Trust yang berbasis di Boston.

Namun demikian, Monrad menambahkan, para pembuat kebijakan Fed mungkin telah mengikat tangan mereka sendiri dengan membiarkan taruhan di pasar keuangan yang tersesat sejauh ini. “Mereka punya waktu enam bulan untuk mengendalikan retorika. Mereka benar-benar belum berjalan kembali ke pasar. "

Baca juga: Wall Street menguat di tengah ekspektasi pertemuan bank sentral AS

Baca juga: Dolar melayang di dekat tertinggi 2 minggu, jelang pertemuan The Fed


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar