counter

Harga minyak melonjak dipicu harapan kesepakatan perdagangan AS-China

Harga minyak melonjak dipicu harapan kesepakatan perdagangan AS-China

Ilustrasi. Kapal tanker bersandar di pengilangan minyak, Bayonne, New Jersey, Amerika Serikat. (REUTERS/Lucas Jackson)

Tanda-tanda positif pada perdagangan global telah membantu meredakan kekhawatiran pasar akan potensi perlambatan permintaan energi
New York (ANTARA) - Harga minyak melonjak, naik lebih dari satu dolar AS per barel pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah diberitakan bahwa China dan Amerika Serikat memulai kembali pembicaraan perdagangan menjelang pertemuan di KTT G20 akhir bulan ini, yang memicu harapan bahwa kedua negara itu akan menyelesaikan perang dagang yang sedang berlangsung.

Tanda-tanda positif pada perdagangan global telah membantu meredakan kekhawatiran pasar akan potensi perlambatan permintaan energi, para analis mencatat.

Sementara itu, ketegangan yang berlarut-larut di Timur Tengah menyusul serangan pekan lalu terhadap dua kapal tanker minyak di Teluk Oman, memicu kekhawatiran tentang gangguan produksi, juga memberikan dukungan terhadap harga minyak.

Patokan AS, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli naik 1,97 dolar AS atau 3,8 persen, menjadi menetap di 53,90 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, patokan global, minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Agustus naik 1,20 dolar AS atau 2,0 persen, menjadi ditutup pada 62,14 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

"Melakukan percakapan telepon yang sangat baik dengan Presiden Xi dari China. Kami akan mengadakan pertemuan diperpanjang minggu depan di KTT G-20 di Jepang. Tim kami masing-masing akan memulai pembicaraan sebelum pertemuan kami," Presiden AS Donald Trump mencuit melalui akun Twitternya.

China, yang sebelumnya menolak mengatakan apakah kedua pemimpin akan bertemu, mengonfirmasi pertemuan itu.

"Pembicaraan itu tidak berfungsi secara efektif, dan kerusakan pada ekonomi global telah tumbuh setiap hari," kata John Kilduff, seorang mitra di Again Capital LLC di New York, dilansir Reuters.

Kekhawatiran akan konfrontasi antara Iran dan Amerika Serikat telah meningkat sejak serangan kapal tanker minyak Kamis (13/6/2019) lalu, yang Washington telah menuduh Teheran. Namun, Iran membantah terlibat.

Trump mengatakan siap mengambil tindakan militer untuk menghentikan Teheran memiliki bom nuklir tetapi dibiarkan terbuka apakah dia akan menyetujui penggunaan kekuatan untuk melindungi pasokan minyak Teluk.

Iran pada Senin (17/6/2019) mengatakan akan melanggar pembatasan yang disepakati secara internasional pada stok uranium yang diperkaya rendah dalam 10 hari, menambahkan bahwa negara-negara Eropa masih punya waktu untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir yang penting.

Pejabat Menteri Pertahanan AS Patrick Shanahan mengumumkan pada Senin (17/6/2019) pengerahan sekitar 1.000 tentara ke Timur Tengah untuk apa yang dia katakan adalah tujuan defensif, mengutip kekhawatiran tentang ancaman dari Iran.

Pelaku pasar juga sedang menunggu pertemuan antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, untuk memutuskan apakah akan memperpanjang pakta pengurangan pasokan yang berakhir bulan ini.

OPEC dan negara-negara non-OPEC sedang membahas mengadakan pertemuan pada 10-12 Juli di Wina, kisaran tanggal yang diusulkan oleh Iran, sumber OPEC mengatakan pada Selasa (18/6/2019).

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada Selasa (18/6/2019) bahwa terlalu dini untuk membuat keputusan tentang masa depan perjanjian karena ketidakpastian pasar.

Harga minyak telah turun lebih dari 15 persen dari tertinggi 2019 pada April, sebagian karena kekhawatiran akan perang dagang AS-China dan data ekonomi yang mengecewakan.

Stok minyak mentah AS yang tinggi, sebagian karena meningkatnya produksi dalam negeri, juga membebani pasar. Persediaan komersial berada pada level tertinggi sejak Juli 2017 dan sekitar delapan persen di atas rata-rata lima tahun untuk tahun ini, menurut data pemerintah pekan lalu.

Stok minyak mentah AS turun 812.000 barel pekan lalu menjadi 482 juta, kata kelompok industri American Petroleum Institute (API), Selasa (18/6/2019). Perkiraan resmi akan dirilis pada Rabu waktu setempat.

Baca juga: Emas berjangka menguat ditutup pada level tertinggi 14 bulan
Baca juga: Iran sebut akan lewati batas pengayaan uranium dalam 10 hari

Baca juga: Harga minyak turun tertekan kekhawatiran pelemahan permintaan dunia

Wapres Harap Harga Minyak Stabil

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar