counter

Spot foto "Instagramable" di ibu kota

Oleh Pamela Sakina

Spot foto "Instagramable" di ibu kota

Warga berjalan di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Gelora Bung Karno (GBK) yang menampilkan warna bendera Selandia Baru di Senayan, Jakarta, Sabtu (16/3/2019). Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menampilkan lampu bernuansa bendera Selandia Baru sebagai bentuk solidaritas terkait aksi teror penembakan di Christchurch, Selandia Baru. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pras.

Jakarta (ANTARA) - Kota ini selalu diingat dan diceritakan tentang kesibukan, kepadatan, keriuhan, namun juga kemajuannya yang pesat. Hari demi hari, bulan demi bulan, hinga tahun demi tahun, umur kota ini semakin tua, sebentar lagi ia akan genap berusia 492 tahun. Namun, kota ini justru semakin cantik. Ya, siapa lagi kalau bukan sang Ibu Kota, Jakarta.

Kemajuan kota Jakarta bisa dilihat dari berbagai macam hal, salah satunya infrastruktur dan tatanan kotanya yang semakin modern, rapih, bersih, dan memiliki ragam fasilitas untuk warganya.

Tatanan kota yang dimiliki Jakarta saat ini membuatnya semakin cantik dan mampu menghipnotis masyarakat untuk mengeluarkan kameranya baik kamera profesional maupun telepon pintar, kemudian memotret beberapa gambar untuk diabadikan, walau sebenarnya gambar yang diambil hanya sebuah Jembatan Penyebrangan Orang (JPO), ataupun terowongan menuju stasiun kereta.

Beberapa waktu lalu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencanangkan peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Jakarta ke-492 memiliki tema 'Wajah Baru Jakarta'. Hal ini juga didukung oleh kepala seksi kemitraan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Provinsi DKI Jakarta, Warsi Ningsih. Ia mengatakan Disparbud atas arahan Gubernur, saat ini memang akan terus membangun dan mempercantik kota Jakarta.

"Kalau negara kita sudah cantik, aman, otomatis turis-turis akan berdatangan ke Jakarta, baik turis luar negeri maupun luar daerah, nah, dari kedatangan mereka juga otomatis ekonomi akan meningkat," kata Warsi di Jakarta, Rabu.

Spot-spot "Instagramable" di Jakarta

Membicarakan tatanan kota Jakarta yang semakin hari semakin cantik serta masyarakatnya yang juga semakin modern, tidak adil rasanya apabila tidak membicarakan tentang spot-spot mana saja di Jakarta yang "instagramable", atau apik utuk dipotret dan diunggah di akun media sosial Instagram.

1. JPO Gelora Bung Karno (GBK)
Spot foto sebenarnya tidak melulu tempat wisata, namun ternyata sudut-sudut seperti JPO ini juga terlihat sangat apik dan "Instagramable".
Pada Januari lalu, Anies Baswedan sempat mengatakan bahwa JPO-JPO di Jakarta haruslah artistik.

"Mengapa JPO itu harus dibangun dengan artistik, karena kita ingin jalan kaki semata-mata dipandang sebagai perjalanan pengalaman," ujar Anies di Jakarta pertengahan Januari 2019.

JPO GBK menggunakan ornamen-ornamen berbentuk segi empat berwarna putih yang dipasang secara spiral. Pada malam hari, JPO ini akan diterangi dengan lampu berwrna-warni yang menambah kesan artistik bagi pejalan kali yang ingin mengabadikan gambar. Kerap kali, JPO GBK memunculkan warna simbol tertentu, seperti beberapa waktu lalu sempat memancarkan warna bendera Selendia Baru sebagai bentuk solidaritas terhadap tragedi kemanusiaan di negara tersebut.

2. JPO Bundaran Senayan
Hampir mirip dengan JPO GBK, JPO Bundaran Senayan dibuat dengan landasan datar berbahan kayu komposit dan memiliki pegangan berbahan serupa. Pada sisi kanan dan kiri jembatan berbatas besi warna hitam dan beratap transparan.

Dengan melewati JPO ini, para pejalan kaki dapat menikmati keindahan langit Jakarta dan suasana gedung-gedung pencakar langit di sekitarnya karena atap dibuat transparan. JPO ini biasanya digunakan masyarakat sebagai penghubung antara JPO dengan halte bus Transjakarta juga menuju area Moda Raya Terpadu (MRT).

3. JPO Polda Metro Jaya
Desain JPO Polda Metro Jaya dibuat lebih artistik menggunakan konsep cincin besi yang seolah-olah melapisi kerangka JPO. Bila dilihat-lihat, bentuknya mirip dengan sarang lebah, sehingga membuatnya terlihat unik. JPO ini juga dilengkapi fasilitas lampu RGB (red, green, blue) yakni sejenis lampu sorot yang bisa memancarkan tiga warna, merah, hijau, dan biru secara bergantian. Ada 98 titik pemasangan lampu RGB di JPO Polda Metro Jaya.

4. Terowongan Kendal
Terowongan merupakan jalur lalu lintas kendaraan maupun pejalan kaki. Di jalan Kendal, Jakarta Pusat, terdapat terowongan unik dengan desain artistik dan dihiasi lampu warna warni, sangat apik untuk menjadi spot berswafoto. Jalur khusus pedestrian ini bernama terowongan Kendal.

"Sekarang ini sudah ada lampu, sudah bersih, tapi kita akan tambahkan lagi mural, jadi kita akan pasang mural sebagai hadiah ulang tahun Jakarta," ujar Kepala Bagian Kerjasama Daerah Biro Tata Pemerintahan Pemprov DKI Jakarta Marulina Dewi kepada ANTARA di Jakarta, Senin (17/6/2019).

5. Kali Besar Kota Tua
Hampir pangling rasanya melihat wajah baru Kali Besar Kota Tua. Kawasan ini mirip dengan sungai Cheonggyecheon di Seoul, Korea Selatan. Tak heran, karena Kali Besar Kota Tua ternyata memang didesain menyerupai kawasan aliran sungai Han itu.

Area rekreasi publik ini disulap menjadi lebih modern dengan dermaga terapung, dan dihiasi dengan berbagai macam bunga yang mempercantik area tersebut, baik di sisi kanan maupun kiri sungai. Desain tersebut juga terlihat sangat serasi untuk berdampingan dengan bangunan-bangunan peninggalan kolonial Belanda yang berjajar di samping sungai.

Selain itu, Unit Pengelola Kawasan (UPK) Kota Tua juga akan meresmikan Kali Besar Kota Tua menjadi spot foto "instagramable" bagi para wisatawan yang berkunjung ke Taman Fatahillah atau kawasan Kota Tua, Jakarta Barat.

Peresmian ini juga bagian dari tema “Wajah Baru Jakarta” yang dicanangkan oleh Pemprov DKI Jakarta pada ulang tahun yang ke-492 ini.

“Ini akan menjadi spot 'instagramable', wisatawan bisa duduk-duduk dengan berswafoto yang kanan kirinya dikelilingi bangunan tua,” kata Kepala UPK Kota Tua Norviadi Setio Husodo di Jakarta, Selasa (18/6/2019).

6. Toko Merah Kota Tua
Tidak jauh dari Kali Besar Kota Tua, terdapat bagungan cagar budaya dengan dinding bangunan yang berwarna merah dan menjadikan bangunan ini mendapat julukan “Toko Merah”. Toko Merah dibangun pada 1730 sebagai kediaman Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Gustaaf Willem Baron van Imhoff yang menjabat pada periode 1743 hingga 1750.

Sempat berganti-ganti kepemilikan, bangunan ini juga sempat menjadi sebuah hotel, kemudian deibeli oleh Oey Liauw Kong, seorang kapten asal Cina di Batavia, untuk digunakan sebagai tempat tinggal dan toko. Bangunan tersebut kemudian dicat warna merah, dan sejak itulah akhirnya bangunan ini dikenal sebagai Toko Merah.

Setelah kemerdekaan Indonesia, bangunan ini berubah fungsi lagi menjadi kantor berbagai BUMN. Saat ini, Toko Merah digunakan sebagai gedung pertemuan dan galeri komersial.

7. Jakarta International Velodrome
Jakarta International Velodrome yang berlokasi di kawasan Pulo Gadung, Jakarta Timur yang megah ini pada awalnya dibangun pada tahun 1973 sebagai velodrome luar ruangan. Namun untuk Pesta Olahraga Asia tahun 2018 yang lalu, stadion yang dimiliki oleh pemprov DKI Jakarta ini dibangun kembali sebagai velodrome dalam ruangan dengan kapasitas 3.500 penonton dan dapat bertambah hingga 8.500 kursi untuk pertunjukan dan konser.

Nah, pada sisi-sisi dinding gedung, terdapat karya mural yang artistik dengan kombinasi warna-warna cerah membuatnya sangat elok untuk dijadikan lokasi berswafoto.

Baca juga: Museum Sejarah Jakarta hadirkan "selfie corner"

Baca juga: Oase keindahan Heritage Jakarta

Baca juga: Museum Sejarah Jakarta jadi tujuan wisata swafoto

Wajah baru Jakarta ubah mindset warga lebih disiplin

Oleh Pamela Sakina
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar