counter

NTT perkuat sentra produksi rumput laut untuk ekspor berkelanjutan

NTT perkuat sentra produksi rumput laut untuk ekspor berkelanjutan

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Nusa Tenggara Timur Ganef Wurgiyanto (Antara foto/Aloysius Lewokeda)

Kupang (ANTARA) - Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Nusa Tenggara Timur, Ganef Wurgiyanto, mengatakan pemerintah daerah terus memperkuat sentra-sentra produksi rumput laut yang menyebar di provinsi setempat untuk mendukung kegiatan ekspor secara berkelanjutan.

"Intervensi bantuan berupa fasilitas utama untuk produksi rumput laut seperti benih dan tali kami salurkan untuk memperkuat kapasitas produksi agar pasokan bahan baku untuk ekspor terus berjalan," katanya kepada Antara di Kupang, Kamis.

Ia mengatakan hal itu terkait upaya Pemerintah Provinsi NTT untuk menjaga keberlanjutan ekspor rumput laut dari provinsi setempat yang sudah dimulai untuk pertama kalinya pada Mei 2019.

Disebutkannya, sejumlah lokasi pengembangan rumput laut yang menjadi sentra produksi seperti sejumlah lokasi di Kabupaten Kupang yakni Tablolong, Sulamu, dan Pulau Semau. Selain itu di Kabupaten Sabu Raijua dan wilayah Pulau Sumba.

Menurut Ganef, pengembangan rumput laut untuk sementara diutamakan di wilayah selatan NTT dan secara bertahap dilakukan di daerah lain yang potensial.

Masyarakat pembudidaya rumput laut di sentra produksi ini, lanjutnya, mendapatkan bantuan fasilitas budidaya rumput laut berupa benih sebanyak 40 kilogram dan tali 200 meter untuk setiap orang.

"Bantuan ini disalurkan dengan target nantinya mencakup sebanyak 8.800 orang yang melakukan budidaya," katanya.

Mantan Kepala Bidang Perikanan Tangkap DKP NTT itu menjelaskan, hasil budidaya rumput laut akan disalurkan untuk pihak perusahaan yakni PT Rote Karaginan Nusantara di Tablolong.

"Ini untuk memastikan agar pasokan bahan baku selalu siap untuk pabrik sehingga diharapkan ekspor bisa terus berkelanjutan," katanya.

Untuk diketahui, Pemerintah Provinsi NTT telah melakukan ekspor perdana rumput laut langsung dari Pelabuhan Tenau Kupang ke Argentina melalui PT Rote Karaginan Nusantara.

Rumput laut yang dikirim dalam ekspor perdana pada Mei 2019 tersebut sebanyak 25 ton dalam bentuk chip.

Baca juga: Gubernur NTT optimistis ekspor rumput laut berkelanjutan

Baca juga: NTT ekspor perdana rumput laut langsung ke Argentina

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar