counter

Panglima TNI ajukan penangguhan Mayjen Purn Soenarko

Panglima TNI ajukan penangguhan Mayjen Purn Soenarko

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto saat di Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Kamis (20/6). Foto Antara Jatim/ Asmaul Chusna

Jombang (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengajukan penangguhan penahanan terhadap mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) Soenarko, yang merupakan tersangka kepemilikan senjata api.

"Saya tadi baru saja telepon ke Denpom TNI Mayor Jenderal Dedi untuk koordinasi dengan Kababinkum TNI untuk sampaikan ke penyidik Pak Soenarko untuk supaya penangguhan penahanan," katanya saat menghadiri acara pertemuan dengan ulama di Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Kamis.

Baca juga: Mabes Polri akan jelaskan status penahanan Soenarko pada Jumat

Ia berharap pengajuan itu bisa segera direalisasikan sehingga penangguhan bagi  Soenarko bisa secepatnya dilakukan.

"Mudah-mudahan segera dilaksanakan," kata Panglima  TNI singkat.

Mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) Soenarko ditetapkan sebagai tersangka kepemilikan senjata api ilegal sejak Mei 2019 dan ditahan di Rutan POM Guntur, Jakarta Selatan.

Baca juga: Polri tegaskan senjata api Soenarko masih aktif

Terkait dengan pengamanan menjelang keputusan dalam sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pemilu Presiden 2019, Panglima menegaskan TNI tetap siaga. Pihaknya menurunkan sekitar 14 ribu personel yang disebar ke sejumlah titik, misalnya Bawaslu, KPU, MK, hingga Istana Negara.

"Kami tetap 'over estimate' apabila terjadi sesuatu siap. Prediksi kami semakin kondusif," ujar dia.

Untuk pengamanan, selain dari TNI, Polri juga tetap menurunkan personelnya sekitar 16 ribu, sehingga total anggota TNI dan Polri  yang disiagakan 30 ribu orang. Mereka tetap berjaga hingga proses pemilu selesai.

 

Ini harapan Prabowo saat HUT Kopassus ke-67

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Sigit Pinardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar