Empat fasilitas tekan 26 juta meter kubik sampah Jakarta

Empat fasilitas tekan 26 juta meter kubik sampah Jakarta

Pelajar sekolah dasar mendorong sepeda di depan tumpukan sampah DKI Jakarta di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi, Jawa Barat. (ANTARA/Andi Firdaus)

Jakarta (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta menerapkan empat komponen fasilitas pengolahan yang berfungsi menekan volume sampah eksisting di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang yang kini berkisar 26 juta meter kubik.

"26 juta meter kubik sampah DKI Jakarta ini merupakan akumulasi jumlah yang terkumpul sejak 1989 hingga 2019 di TPST Bantargebang," kata Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) TPST Bantargebang pada Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Asep Kuswanto di Bantargebang, Kota Bekasi, Jawa Barat, Jumat.

Fasilitas pertama adalah pengolahan sampah menjadi bahan bakar alternatif refuse derived fuel (RDF) yang bermanfaat sebagai pengganti batu bara.

Sejak proyek tersebut dikerjasamakan dengan produsen semen PT Holcim pada 20 Januari 2019, tahap pertama baru difokuskan pada satu dari total lima zona sampah TPST.

"Tahap awal penambangan sampah ini baru dilaksanakan di Zona IV B2 TPST seluas 1,9 hektare dari total keseluruhan luas landfill TPST 81,3 hektare," katanya.

Proses produksi RDF dilakukan dengan mengeruk sampah eksisting, dipilah dengan mesin ayak untuk memisahkan kompos, logam dengan nonorganik. "Komposisi sampah yang datang setiap harinya dari rata-rata 7.500 ton sampah DKI, sebanyak 33 persennya berjenis plastik, sisanya organik dan logam," ujarnya.

Menurut Asep plastik yang tertimbun sampah lalu dikeringkan memiliki tingkat kalori yang tinggi untuk kebutuhan produksi RDF oleh PT Holcim. Fasilitas tersebut ditargetkan mampu menekan volume sampah eksisting hingga 1.000 ton per hari.

Bila seluruh volume sampah di zona tersebut telah seluruhnya hilang, kata dia, Zona IV B2 akan difungsikan menjadi Instalasi Pengolahan Air Sampah (IPAS) keempat di lingkungan TPST.

Fasilitas selanjutnya adalah teknik pengomposan untuk mengurangi sampah jenis organik seperti daun, sayur, ranting dan sejenisnya menjadi pupuk.

Terdapat lima langkah mekanisme komposting. Pertama, sampah organik yang diterima diaduk menggunakan alat berat secara berkala selama 30 hari, pemilahan dari material nonorganik hingga terkumpul serbuk bahan kompos.

"Kemudian diproses menjadi butiran atau granule untuk dikeringkan dalam waktu yang telah ditentukan. Setelah kering, granul dikemas untuk didistribusikan," ujarnya.

Asep mengatakan kapasitas produksi kompos saat ini baru berkisar 40 ton per hari.

Fasilitas ketiga adalah Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) dengan kemampuan produksi listrik berkisar 400 KWh dari 100 ton pembakaran sampah.

PLTSa adalah kerja sama Pemprov DKI dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang bergulir sejak 25 Maret 2019 di sisi selatan TPST.

Area produksi listrik berbahan bakar sampah itu layaknya sebuah pabrik yang memiliki bermacam alat produksi pembakaran sampah berteknologi termal yang mengolah sampah secara cepat dan ramah lingkungan, serta menghasilkan produk samping listrik.

Proyek percontohan PLTSa itu dibuat kompak dan tertutup rapi untuk mengubah citra pengolahan sampah yang semula kumuh menjadi lebih baik.

Asep menambahkan pihaknya memiliki rencana ke depan berupa realisasi pembangunan waste to energi sebanyak tiga hingga empat unit untuk menghabiskan total 20 juta meter kubik sampah.

"PLTSa sekarang masih dimiliki oleh BPPT karena dalam fase pendampingan operasional. Rencananya pada 2020 akan menjadi aset Pemprov DKI," katanya.

"Fasilitas terakhir adalah Intermediate Treatment Facility (ITF) berupa kantong-kantong sampah berkapasitas 20.000 ton yang saat ini proses realisasinya sedang diintensifkan," katanya.
Baca juga: Sampah Jakarta bertambah 864 ton pada hari pertama Ramadhan
Baca juga: Mengatasi sampah dengan kemandirian teknologi bangsa
Baca juga: PLTSa Bantargebang gunakan 65 persen TKDN
Baca juga: PLTSa Bantargebang jadi solusi pengelolaan sampah Tanah Air

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sampah di TPST Bantargebang akan diolah jadi energi pengganti batubara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar