BPBD Sumsel tingkatkan pengawasan puluhan desa rawan kebakaran hutan

BPBD Sumsel tingkatkan pengawasan puluhan desa rawan kebakaran hutan

Ilustrasi - petugas menyemprotkan air ke lahan gambut yang terbakar. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/aww/am

BPBD Sumsel juga berupaya mengaktifkan kembali 756 posko kebakaran hutan dan lahan
Palembang (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Selatan berupaya meningkatkan pengawasan puluhan desa di empat kabupaten yang rawan terjadi kebakaran hutan dan lahan.

Pada musim kemarau 2019 dilakukan peningkatan pengawasan puluhan desa di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ilir, Ogan Ilir, Banyuasin, dan Musi Banyuasin untuk mencegah terjadinya kebakaran hutan dan lahan yang dapat mengakibatkan bencana kabut asap, kata Kepala BPBD Sumatera Selatan Iriansyah, di Palembang, Senin.

"Untuk meningkatkan pencegahan terjadinya kebakaran hutan dan lahan, pada tahun ini dilakukan penambahan 1.500 petugas dari BPBD kabupaten/kota dan TNI/Polri," ujarnya.

Dia menjelaskan, pada tahun-tahun sebelumnya pihaknya menyiagakan 7.649 petugas untuk melakukan pengawasan dan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan.

Dengan ditambahnya seribuan lebih tenaga baru, diharapkan masalah kebakaran hutan dan lahan yang dapat menimbulkan bencana kabut asap yang biasa terjadi pada setiap musim kemarau bisa diatasi, katanya.

Selain menambah petugas, BPBD Sumsel juga berupaya mengaktifkan kembali 756 posko kebakaran hutan dan lahan yang digunakan untuk mencegah dan mengatasi kebakaran hutan dan lahan pada tahun lalu.

Menghadapi musim kemarau 2019 ini pengaktifan ratusan posko kebakaran hutan dan lahan karena dinilai cukup efektif mencegah dan mengatasi kebakaran hutan dan lahan, ujarnya.


Baca juga: Sumsel izinkan desa gunakan dana desa cegah Karhutla
Baca juga: Biaya padamkan kebakaran lahan di Sumsel habiskan Rp1 triliun


 

Pewarta: Yudi Abdullah
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemadaman titik api difokuskan di Ogan Komering Ilir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar