counter

WTO: Pembatasan perdagangan di antara G20 berlanjut pada level tinggi

WTO: Pembatasan perdagangan di antara G20 berlanjut pada level tinggi

Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) Roberto Azevedo. WTO mengatakan pembatasan perdagangan di antara negara-negara G20 berlanjut pada level tinggi dalam sejarah. (Denis Balibouse/Reuters)

Temuan ini harus menjadi perhatian serius bagi seluruh komunitas internasional
Jenewa (ANTARA) - Laporan Pemantauan ke-21 Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tentang langkah-langkah perdagangan G20 yang dikeluarkan pada Senin (24/6/2019) menunjukkan bahwa cakupan perdagangan langkah-langkah pembatasan impor baru yang diperkenalkan pada periode Oktober 2018 hingga Mei 2019 lebih dari 3,5 kali lipat dari rata-rata sejak Mei 2012.

Periode 2012 adalah ketika laporan dimulai termasuk angka-angka cakupan perdagangan, kata WTO dalam laporan yang dikeluarkan menjelang KTT G20 di kota Osaka, Jepang, pada 28 Juni dan 29 Juni.

Laporan tersebut menemukan bahwa cakupan perdagangan sebesar 335,9 miliar dolar AS selama periode tersebut adalah angka tertinggi kedua dalam catatan, setelah mencapai 480,9 miliar dolar AS yang dilaporkan pada periode sebelumnya.

"Laporan ini memberikan bukti lebih lanjut bahwa turbulensi yang dihasilkan oleh ketegangan perdagangan saat ini terus berlanjut, dengan arus perdagangan terpukul oleh pembatasan perdagangan baru pada tingkat tinggi secara historis," komentar Direktur Jenderal WTO Roberto Azevedo.

Laporan WTO mencakup perdagangan baru dan langkah-langkah terkait perdagangan yang dilaksanakan oleh ekonomi-ekonomi G20 antara 16 Oktober 2018 hingga 15 Mei 2019.

Selama periode ini, ketegangan perdagangan terus mendominasi berita utama dan menambah ketidakpastian seputar perdagangan internasional dan ekonomi dunia, kata WTO.

"Tren stabil yang kami lihat selama hampir satu dekade sejak krisis keuangan telah digantikan dengan peningkatan tajam dalam ukuran dan skala langkah-langkah pembatasan perdagangan selama setahun terakhir," kata kepala WTO, dilansir Xinhua.

WTO mengatakan periode-periode yang disebutkan dalam laporan itu mewakili lonjakan dramatis dalam cakupan perdagangan dari langkah-langkah pembatasan impor dan mereka medorong Azevedo menyerukan ekonomi-ekonomi G20 untuk bekerja bersama secara mendesak untuk mengurangi ketegangan perdagangan.

"Temuan ini harus menjadi perhatian serius bagi seluruh komunitas internasional. Kami sangat perlu melihat kepemimpinan dari G20 untuk meredakan ketegangan perdagangan dan menindaklanjuti komitmen mereka terhadap perdagangan dan sistem perdagangan internasional berbasis aturan," kata Azevedo.

Baca juga: Ketua WTO berharap KTT G20 bantu redakan ketegangan perdagangan
Baca juga: AS-China sepakat tunda sengketa kekayaan intelektual di WTO
Baca juga: Mendag: Reformasi WTO kembalikan fungsi penyelesaian sengketa dagang

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden Erdogan berencana kunjungi Indonesia awal 2020

Komentar