counter

Dolar tertekan prospek The Fed, Franc dan emas didukung geopolitik

Dolar tertekan prospek The Fed, Franc dan emas didukung geopolitik

Tumpukan dolar Amerika Serikat di cash center sebuah bank di Jakarta. (ANTARA/Rosa Panggabean)

Aset-aset yang dapat digunakan sebagai sarana alternatif penyelesaian disukai, karena dolar dijauhi
Tokyo (ANTARA) - Kurs dolar AS pada Selasa masih terbelenggu oleh prospek pelonggaran moneter oleh Federal Reserve, sementara mata uang safe-haven franc Swiss dan emas didukung oleh ketegangan yang membara antara Washington dan Teheran.

Euro mencapai tertinggi tiga bulan di 1,14065 dolar AS pada awal perdagangan Asia. Dolar AS telah naik 2,0 persen dari level terendah dua minggu di 1,1181 dolar AS yang tersentuh seminggu yang lalu karena dolar AS telah kehilangan kekuatan.

Dolar AS berada di posisi defensif terhadap yen di 107,35 yen, sedikit di atas terendah lima bulan pada Jumat (21/6/2019) di 107,045 yen.

Indeks mata uang AS terhadap sekeranjang enam mata uang utama saingannya, jatuh ke level terendah dalam tiga bulan menjadi 95,953, setelah kehilangan 1,7 persen selama seminggu terakhir.

Penjualan dolar AS mengalami percepatan setelah Federal Reserve AS mengisyaratkan akan memangkas suku bunganya sebelum akhir tahun, karena meningkatnya kekhawatiran tentang dampak dari perang tarif yang dilakukan Presiden Donald Trump terhadap China dan banyak mitra dagang lainnya.

Imbal hasil obligasi AS turun pada Senin (24/6/2019), dengan pasar uang derivatif meningkatkan taruhan pada penurunan suku bunga 50 basis bulan depan. Pemotongan 25 basis poin sudah sepenuhnya diperhitungkan.

Investor mencari apakah Trump dan Presiden China Xi Jinping setidaknya akan menyebut gencatan senjata dalam perang dagang mereka, ketika mereka diperkirakan akan bertemu di KTT G20 di Osaka akhir pekan ini.

Trump menganggap pertemuannya dengan Xi di KTT G20 di Jepang minggu ini merupakan kesempatan untuk "mempertahankan keterlibatannya" dan melihat di mana China berada dalam sengketa perdagangan mereka, kata seorang pejabat senior AS, Senin.

Pelemahan dolar AS adalah yang paling menonjol terhadap aset safe haven tradisional, mencerminkan kekhawatiran tentang ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.

Trump menargetkan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dan pejabat tinggi Iran lainnya dengan sanksi pada Senin (24/6/2019), mengambil langkah dramatis dan belum pernah terjadi sebelumnya untuk meningkatkan tekanan terhadap Iran.

Dolar diperdagangkan pada 0,9721 franc, setelah merosot ke 0,9710 franc pada Senin (24/6/2019), terendah sejak akhir September.

Mata uang Swiss menguat mendekati tertinggi dua tahun terhadap euro menjadi 1,1079 per euro, dalam jarak menyentuh 1,1057 yang dicapai pada Kamis (20/6/2019), tertinggi sejak Juli 2017.

Emas juga melonjak mencapai 1.425,3 dolar AS per ounce, mencapai level tertinggi dalam hampir enam tahun.

Bahkan harga bitcoin bertahan, tetap berada dekat tertinggi satu tahun di atas 11.000 dolar AS.

"Aset-aset yang dapat digunakan sebagai sarana alternatif penyelesaian disukai, karena dolar dijauhi. Geopolitik dan The Fed adalah dua alasan utama di balik ini," kata Ayako Sera, ekonom pasar di Sumitomo Mitsui Trust Bank, dilansir Reuters.

Di tempat lain, pound Inggris tetap dirundung kekhawatiran Brexit karena euroskeptis Boris Johnson dipandang cenderung memenangkan mayoritas suara dari anggota partai Konservatif yang akan memutuskan pemimpin dan perdana menteri berikutnya.

Johnson mengulangi janjinya untuk membawa Inggris keluar dari Uni Eropa pada 31 Oktober, dengan atau tanpa kesepakatan.

Pound diambil 1,2737 dolar AS, dibatasi oleh resistensi di sekitar 1,2760-65 dolar AS.

Terhadap euro, pound berada di belakang kaki di 89,475 pence per euro, dekat posisi terendah lima bulan 89,740 yang ditetapkan seminggu lalu.

Baca juga: Dolar tertekan spekulasi penurunan bunga dan ketegangan geopolitik
Baca juga: Rupiah Selasa pagi menguat 12 poin
Baca juga: Dolar AS di Tokyo diperdagangkan di paruh bawah 107 yen

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ekspor Ikan Gapi Diuntungkan Naiknya Kurs Dolar AS

Komentar