Menhan Ryamizard ingatkan jaga persatuan bangsa pasca-Pemilu

Menhan Ryamizard ingatkan jaga persatuan bangsa pasca-Pemilu

Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu saat memberikan sambutan dalam acara "Rekat Anak Bangsa Menuju Indonesia Sejuk", di Jakarta, Kamis (27/6/2019). ANTARA/Syaiful Hakim/am.

Karena justru dengan persatuan itulah bangsa ini maju dan kuat. Ini tugas kita semua untuk menjaga keutuhan sebuah bangsa dan negara besar yang telah diridhoi oleh Allah SWT
Jakarta (ANTARA) - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengingatkan kepada seluruh komponen bangsa untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa pasca-Pemilu 2019.

"Karena justru dengan persatuan itulah bangsa ini maju dan kuat. Ini tugas kita semua untuk menjaga keutuhan sebuah bangsa dan negara besar yang telah diridhoi oleh Allah SWT," kata Menhan Ryamizard dalam sambutannya pada acara "Rekat Anak Bangsa Menuju Indonesia Sejuk" di Jakarta, Kamis.

Pasca-pemilu ini agar semua elemen masyarakat menyatukan perbedaan dan merajut kembali benang-benang perekat persatuan demi mewujudkan kepentingan negara dan bangsa yang besar guna terwujudnya masyarakat Indonesia yang adil, makmur berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

"Mulai saat ini tidak ada lagi yang namanya 01 (Jokowi-Ma'ruf) maupun 02 (Prabowo-Sandi), tapi kita semua bersaudara sebagai bangsa Indonesia yang utuh dan tidak akan pernah terpisahkan sepanjang masa," kata mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) ini.

Baca juga: Menhan: Indonesia belum perlu terapkan wajib militer

Dalam acara yang diselenggarakan oleh Forum Rekat Rekonsiliasi Masyarakat, Kementerian Pertahanan dan Presidium Alumni 212 itu, Menhan Ryamizard juga mengatakan, dalam sejarah kemerdekaan bangsa Indonesia, para ulama dan santrinya memiliki peranan penting dalam membela dan menjaga persatuan nasional dan keutuhan NKRI.

"Para ulama dan umat Islam tidak pernah surut dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa untuk mengusir penjajah dari Indonesia," tuturnya.

Bisa kita bayangkan, Indonesia ke depan yang negaranya sudah besar. Rakyatnya juga besar dan memiliki jiwa yang besar, maka tidak akan satu negara pun yang akan berani mengutak ngatik negara ini, ucap Ryamizard.

Baca juga: Menhan minta Polri tegakkan hukum dalam kasus Kivlan Zen
Baca juga: Menhan Ryamizard prihatin prajurit TNI terpapar radikalisme

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Temui Mahfud MD, Yenny Wahid bahas kunjungan Menhan Malaysia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar