Riset kebencanaan perlu terus didorong presiden terpilih

Riset kebencanaan perlu terus didorong presiden terpilih

Akademisi Unsoed, Purwokerto, Jateng, Indra Permanajati. (FOTO ANTARA/Wuryanti Puspitasari)

Perlu lebih banyak lagi riset tentang prediksi bencana yang bisa terjadi di suatu wilayah dan juga pengembangan teknologi peringatan dini yang makin baik
Purwokerto (ANTARA) - Presiden terpilih dinilai perlu mendorong peningkatan riset kebencanaan terkait pengkajian prediksi bencana dan sistem peringatan dini, kata akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed),  Purwokerto, Dr Indra Permanajati, ST.,MT.

"Perlu lebih banyak lagi riset tentang prediksi bencana yang bisa terjadi di suatu wilayah dan juga pengembangan teknologi peringatan dini yang makin baik," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin.

Indra yang merupakan dosen Mitigasi Bencana Geologi, Jurusan Teknik Geologi Universitas Jenderal Soedirman tersebut menjelaskan, pengkajian-pengkajian riset kebencanaan selama ini memang sudah dilakukan dengan baik dengan menerapkannya sebagai salah satu prioritas kajian di bidang kebumian.

"Selama ini sudah banyak riset tentang kebencanaan, namun di masa mendatang, permasalahan tentang kebencanaan yang masih harus menjadi fokus penelitian adalah tentang pengkajian prediksi bencana dan sistem peringatan dini," katanya.

Konsep yang harus dikembangkan dalam pengkajian tersebut, kata dia, adalah mengenai prinsip pencegahan bencana guna memberikan hasil terhadap pengurangan risiko bencana.

Indra yang juga merupakan anggota Ikatan Ahli Kebencanaan Indonesia (IAKI) tersebut menambahkan, langkah yang kedua yang juga harus dilakukan oleh presiden dan wakil presiden terpilih adalah melibatkan lembaga perguruan tinggi yang ada di daerah untuk mempercepat kajian dan proses penanganan bencana.

"Karena wilayah Indonesia sangat luas dan proses pengkajian riset untuk memprediksi bencana dan teknologi penanganan bencana memerlukan waktu yang relatif lama maka dibutuhkan peranan perguruan tinggi dan lembaga pengembangan riset bencana yang ada di daerah-daerah," katanya.

Perguruan tinggi dan lembaga pengembangan riset bencana yang ada di daerah tersebut, tambah dia, harus menjadi garda terdepan dalam pengkajian mengenai prediksi bencana yang bisa terjadi disuatu wilayah dan pengembangan sistem peringatan dini.

"Diharapkan dengan strategi ini percepatan penanggulangan bencana akan berjalan cepat dan masif," katanya.

Dia mengatakan berbagai upaya tersebut merupakan bagian dari upaya pengurangan risiko bencana atau mitigasi bencana.

"Pengkajian mengenai bencana juga berfungsi untuk menjaga infrastruktur dan wilayah lebih stabil dan lestari," demikian Indra Permanajati.

Baca juga: Kepala BNPB minta peneliti kembangkan sistem kesiapsiagaan bencana

Baca juga: Akademisi ingatkan pentingnya penguatan riset kebencanaan

Baca juga: Kemristekdikti kerja sama riset kebencanaan dengan sejumlah negara


Pewarta: Wuryanti Puspitasari
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KILAS BALIK 2019 - OKTOBER: Pelantikan Presiden Jokowi, dan RI terpilih jadi tuan rumah Piala Dunia U-20

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar