counter

Peserta PPDB daring "serbu" warnet di hari pertama

Peserta PPDB daring "serbu" warnet di hari pertama

Pendaftar PPDB online hari pertama serbu warnet Tanjungpinang. (ANTARA/Ogen)

Tanjungpinang (ANTARA) (ANTARA) - Sejumlah warung internet (warnet) di Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) "diserbu" pendaftar Penerimaan Perserta Didik Baru (PPDB) daring (online) tingkat SD/SMP/SMA pada hari pertama, Senin.

Salah satunya warnet MS yang berlokasi di Jalan Pemuda, Tanjungpinang. Tampak ratusan calon siswa/siswi baru rela mengantre untuk mendaftar.

Sejumlah pendaftar juga terlihat didampingi oleh orang tua masing-masing. "Saya daftar di SMK Negeri 1 Tanjungpinang," kata Wahyu, salah seorang calon siswa baru.

Menurut Wahyu, PPDB daring ini cukup mudah meski awalnya sedikit membingungkan. Pendaftar PPDB daring, kata dia, hanya perlu memasukkan nomor ijazah dan tujuan sekolah. "Setelah itu bukti pendaftarannya dicetak, lalu dibawa ke sekolah tujuan," katanya.

Pernyataan berbeda disampaikan oleh calon siswa lainnya, Agung, ia mengaku sedikit kewalahan saat mengakses dan mendaftar PPDB daring sehingga memerlukan bantuan petugas warnet setempat. "Beberapa kali mencoba mendaftar tidak bisa. Untung ada petugas warnet yang membantu menyelesaikannya," ujarnya.

Sementara itu, Wali Kota Tanjungpinang, Syahrul, optimis PPDB daring di wilayah itu berlangsung lancar tanpa kendala yang berarti.

Dia juga menjamin seluruh calon siswa/siswi baru akan tertampung di sekolah setempat. "Sudah kami data, siswa yang keluar dan masuk seimbang. Jadi orang tua tidak perlu khawatir anaknya tidak bisa sekolah," ujar Syahrul.

Kendati demikian, orang tua diimbau tidak memaksa kehendak memasukkan anak ke sekolah yang diinginkan. Karena sudah ada aturan dan sistem yang mengatur terkait PPDB tahun ini. "Sistem yang dipakai, yakni jalur zonasi 80 persen, prestasi 5-15 persen, dan perpindahan orang tua 5 persen," tuturnya.*


Baca juga: Kuota PPDB jalur prestasi akademik di Kalbar ditambah

Baca juga: Penerapan PPDB zonasi dinilai pakar pendidikan terburu-buru

Pewarta: Ogen
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kuota 130 kursi, SMPN 1 Cikini terima 400 pendaftar

Komentar