counter

Kementerian Ketenagakerjaan kembangkan sistem pelatihan digital

Kementerian Ketenagakerjaan kembangkan sistem pelatihan digital

Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas Kementerian Ketenagakerjaan RI Bambang Satrio Lelono. (ANTARA News/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Ketenagakerjaan dan Plan International Indonesia menandatangani kesepakatan bersama untuk mengembangkan sistem pelatihan digital inklusif berbasis kompetensi untuk tenaga kerja muda.

"Kerja sama ini memungkinkan dukungan sistem pembelajaran digital untuk program pelatihan berbasis kompetensi di balai latihan kerja (BLK), kami berharap dapat meningkatkan akses kaum muda pada pelatihan," kata Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas Kementerian Ketenagakerjaan RI Bambang Satrio Lelono dalam acara penandatangan kerja sama di Jakarta, Kamis.

Kemitraan untuk mengembangkan sistem pelatihan digital itu diharapkan dapat mendukung penyiapan tenaga siap kerja dan mengurangi angka pengangguran di kalangan kaum muda.

Tingkat pengangguran pada kaum muda usia 15-24 tahun sebesar 19,68 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat pengangguran nasional sebesar 5,13 persen menurut data Badan Perencanaan Pembangunan Nasional pada 2018. Sementara itu, kebutuhan akan tenaga kerja terampil meningkat rata-rata 3,2 juta pekerja tiap tahun.

"Tujuan kerja sama ini adalah untuk masifikasi pelatihan karena kebutuhan tenaga kerja terampil kita kan sangat banyak sementara kapasitas BLK itu terbatas. Oleh karena itu, kami cari terobosan baru bahwa pelatihan juga didukung sistem digitalisasi agar siapapun di mana pun juga bisa mengakses pelatihan vokasi," kata Bambang.

Kemitraan dengan Plan International Indonesia akan mendukung pengembangan pelatihan vokasi di balai latihan kerja melalui sistem digital sehingga dapat memberikan akses yang lebih luas bagi masyarakat untuk mengikuti pelatihan dari manapun dan kapan pun.

Direktur Eksekutif Plan Indonesia Dini Widiastuti mengatakan kerja sama yang diinisiasi melalui proyek Wired for Work dengan gerakan #KitaKerja itu merupakan bentuk komitmen dalam mendukung ketenagakerjaan kaum muda.

Proyek tersebut akan diimplementasikan di Jakarta, Semarang, dan Lombok. Targetnya, 10.000 kaum muda bisa mendapatkan pelatihan dan 3.000 di antaranya mendapatkan pekerjaan yang layak. Implementasi proyek tersebut secara bertahap akan diperluas ke seluruh wilayah Indonesia.

Dini mengatakan, model pelatihan kerja kejurusan sesuai permintaan industri semacam itu akan meningkatkan keterampilan dan membuka peluang wirausaha bagi kaum muda.

Baca juga:
KEIN targetkan seribu pesantren dapat pelatihan kerja dan berwirausaha
Kemnaker genjot pelatihan vokasi secara masif

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pelatihan vokasi jadi terobosan tingkatkan kualitas SDM

Komentar