counter

Garuda jadi BUMN pertama pengguna bus listrik produksi dalam negeri

Garuda jadi BUMN pertama pengguna bus listrik produksi dalam negeri

Dirut Garuda Indonesia Gusti Ngurah Ari Askhara (Antaranews Bali/Komang Suparta/IST/2019)

Selain itu, hal ini juga menjadi komitmen Garuda Indonesia untuk menjaga lingkungan melalui pengoperasian kendaraan yang bebas emisi
Jakarta (ANTARA) - PT Garuda Indonesia menjadi badan usaha milik negara (BUMN) pertama yang menggunakan mobil listrik produksi dalam negeri buatan PT Mobil Anak Bangsa dalam mendukung mobilitas operasional karyawan.

Direktur Utama Garuda Indonesia Ari Askhara dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis, mengatakan bahwa hadirnya fasilitas mobil listrik produksi dalam negeri ini merupakan bagian dari komitmen Garuda Indonesia dalam mendukung daya saing produk unggulan dalam negeri.

"Selain itu, hal ini juga menjadi komitmen Garuda Indonesia untuk menjaga lingkungan melalui pengoperasian kendaraan yang bebas emisi,” katanya.

Pada tahap awal penggunaan fasilitas mobil listrik tersebut akan menunjang mobilitas operasional karyawan Garuda Indonesia Group di lingkungan kerja areal Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Adapun saat ini Garuda Indonesia mengoperasikan sebanyak satu unit bus listrik berkapasitas 60 penumpang.

Baca juga: Kemenhub mulai uji tipe bus listrik

Garuda Indonesia ke depannya akan memperkuat kolaborasi dengan PT Mobil Anak Bangsa melalui anak usaha Aerotrans dan Gapura Angkasa untuk menggunakan bus listrik tersebut sebagai bagian dari layanan usaha jasa transportasi angkutan darat maupun penunjang layanan operasional penerbangan yang dikelola Garuda Indonesia Group.

“Upaya Garuda Indonesia dalam mendukung produk anak bangsa tersebut juga menjadi bagian dari upaya berkelanjutan Garuda Indonesia dalam mengembangkan komitmen layanan operasional berwawasan lingkungan dengan menggunakan fasilitas penunjang operasional yang ramah lingkungan”, katanya.

Baca juga: TransJakarta tunggu aturan operasikan mobil listrik

Bus listrik dinilai sebagai solusi pintar untuk mengurangi polusi yang saat ini kondisinya memprihatinkan khususnya di daerah Jabodatabek karena hanya dengan pengisian batere selama tiga jam, bus listrik tersebut mampu menempuh jarak sejauh lebih kurang 300 kilometer, serta diharapkan mampu menekan biaya bahan bakar yang dikeluarkan untuk mobil operasional perusahaan.

Baca juga: Mobil Anak Bangsa mampu rakit 100 bus listrik sebulan

Baca juga: Transjakarta tunggu langkah Gubernur dan Presiden terkait bus listrik

 

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Penerbangan Medan - London dukung wisata Danau Toba

Komentar