Peru jadi tuan rumah pembicaraan internasional krisis Venezuela

Peru jadi tuan rumah pembicaraan internasional krisis Venezuela

Menlu Peru NĂ©stor Francisco Popolizio Bardales bertemu Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi guna membahas kerja sama bilateral kedua negara. (Humas Kemlu RI)

Lima (ANTARA) - Peru mengundang China, Rusia, Kuba, Amerika Serikat serta puluhan negara lainnya ke Lima pada 6 Agustus guna membahas krisis politik Venezuela, menurut Menteri Luar Negeri Peru, Nestor Popolizio pada Rabu.

Popolizio menuturkan gagasan untuk mempertemukan negara-negara yang terkait dengan krisis Venezuela dengan harapan dapat mendorong dialog dan menghimpun dukungan untuk pemilihan baru.

Perwakilan pemerintah Presiden Venezuela Nicolas Maduro dan oposisi tidak diundang, lanjutnya. "Kami tidak ingin mempolarisasi pertemuan tersebut," kata Popolizio saat konferensi pers.

Pada 2017 Peru membentuk Kelompok Lima, blok regional negara-negara Amerika Latin dan Karibia plus Kanada yang mendorong reformasi demokratis di Venezuela selama beberapa tahun. Tak jarang kelompok tersebut mengeluarkan pernyataan kritis bersama terhadap Maduro.

Namun dengan memburuknya krisis politik tahun ini, Popolizio berpendapat bahwa penting bagi sekutu Maduro seperti China, Rusia dan Kuba, menjadi bagian dalam upaya untuk menemukan solusi.

"Pertemuan tentang masalah Venezuela sedang diupayakan," kata Popolizio.

Sumber: Reuters

Baca juga: Guaido: "Tak pernah" jadi momen baik berunding dengan Maduro

Baca juga: Chile tawarkan visa kepada imigran Venezuela

Baca juga: Ketua HAM PBB tinggalkan dua pemantau di Venezuela

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar