Sekda: potensi gempa megnitudo 8,5 tidak mengganggu aktivitas

Sekda: potensi gempa megnitudo 8,5 tidak mengganggu aktivitas

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Mataram H Effendi Eko Saswito. ANTARA/Nirkomala/aa

Mataram (ANTARA) - Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Mataram H Effendi Eko Saswito mengharapkan pemberitaan menganai potensi gempa dengan magnitudo 8,5 yang mungkin  terjadi di selatan Pulau Lombok, jangan sampai mengganggu aktivitas, namun masyarakat harus tetap waspada.

"Mari kita tetap beraktivitas seperti biasa tapi tetap waspada dan berserah diri kepada Allah SWT," katanya kepada sejumlah wartawan di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Jumat.

Dikatakannya, ada atau tidak ada pemberitaan tersebut yang namanya bencana tidak dapat diprediksi, sehingga masyarakat diminta selalu waspada, di antaranya dengan tidak berada atau beraktivitas pada ruangan yang rawan atau kekuatannya tidak diyakini.

"Tapi, kalau melihat posisi Pulau Lombok, Kota Mataram relatif aman dibandingkan daerah lain," ujarnya.

Di sisi lain, kata dia, dalam upaya mitigasi bencana, pemerintah kota telah melaksanakan beberapa upaya, antara lain sudah memasang alat pendeteksi tsunami di Pantai Ampenan.

Alat pendeteksi tsunami tersebut sudah berfungsi sejak terjadi gempa pada Agustus 2018, namun belum dilakukan uji coba karena masyarakat saat itu masih dalam kondisi trauma pascagempa bumi.

"Oleh karena itu, kami meminta BPBD melakukan sosialisasi kepada masyarakat, sehingga apabila ada potensi tsunami pemerintah akan menginformasikan secara resmi," ujarnya.

Selain itu, katanya, pemerintah kota melalui BPBD Kota Mataram juga telah memasang puluhan rambu jalur evakuasi bencana baik di sekolah maupun di kantor pemerintah serta para sejumlah fasilitas umum, tujuannya agar ketika terjadi bencana masyarakat bisa segera menuju titik kumpul dengan mengikuti rambu jalur evakuasi yang telah terpasang.

"BPBD juga aktif memberikan edukasi tentang mitigasi bencana guna meminmalisir kerugian dan korban jiwa," katanya.

Sebelumnya, Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Mataram Agus Riyanto mengatakan dari hasil simulasi dan pemodelan tsunami (Tsunami Modeling) yang di lakukan di wilayah Lombok Selatan menyimpan gempa megathrust dengan magnitudo 8,5 dan gelombang tsunami hingga lima kilometer dengan ketinggian mencapai 20 meter. Namun, gempa sebesar itu sesungguhnya tidak hanya terjadi di Lombok bagian selatan tapi bisa terjadi di wilayah selatan Indonesia mulai NTT, Bali, Jawa hingga Sumatera.

"Tapi, kapan waktunya tidak ada yang tahu bahkan teknologi secanggih apapun tidak bisa memprediksi dan mengetahui kapan akan terjadi gempa itu," ujarnya di sela-sela seminar manajemen kebencanaan yang dilaksakan di Universitas Nahdatul Ulama (NU) NTB yang juga dihadiri pakar geologi dan kegempaan dari Universitas Brigham Young Univesity, Utah, Amerika Serikat, Prof Ron Harris.

Baca juga: Gubernur NTB minta warga tak panik sikapi potensi gempa
Baca juga: BMKG : Lombok Selatan simpan potensi gempa 8,5 Magnitudo
Baca juga: BMKG deteksi potensi tsunami akibat gempa Lombok

Pewarta: Nirkomala
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Rehab rekon korban gempa pengaruhi pertumbuhan ekonomi NTB tahun 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar