counter

Pemkab Sampang minta bantuan SPAM atasi kekeringan

Pemkab Sampang minta bantuan SPAM atasi kekeringan

Dokumen bantuan air bersih di desa-desa yang dilanda kekeringan oleh BPBD Pemkab Pamekasan (ANTARA/Abd Aziz)

Sampang (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sampang, Jawa Timur meminta bantuan sistem penyediaan air minum (SPAM) dan embung kepada Pemerintah Pusat guna mengatasi masalah kekeringan dan kekurangan air bersih setiap musim kemarau di wilayah itu.

Menurut Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Sampang Anang Djoenaidi, Kabupaten Sampang merupakan satu dari empat kabupaten di Pulau Madura yang rawan kekeringan saat kemarau.

"Maka dari itu, SPAM dan pembangunan embung untuk mengatasi kekeringan saat kemarau sangat dibutuhkan," kata Anang di Sampang, Sabtu.

Anang menjelaskan, usulan bantuan SPAM dan pembangunan embung kepada pemerintah pusat itu dilakukan, karena anggaran yang tersedia terbatas.

Tahun ini, sambung dia, alokasi anggaran yang disediakan pemerintah untuk penanggulangan bencana sebesar Rp5 miliar, dan itup un terbagi di beberapa organisasi perangkat daerah.

"Jadi, anggaran sebesar Rp5 miliar itu, bukan hanya untuk mengatasi kekeringan dan kekurangan air bersih saja, akan tetapi juga dari institusi lainnya juga," kata Anang, menambahkan.

Berdasarkan pemetaan sementara, jumlah desa yang rawan mengalami kekeringan dan kekurangan air bersih mencapai 67 desa, tersebar di 14 kecamatan.

Data jumlah desa yang mengalami kekeringan pada kemarau kali ini lebih banyak dibanding 2018. Sebab, kala itu, jumlah desa yang terdata mengalami kekeringan hanya 42 desa.

Baca juga: BNPB: Atasi kekeringan secara terukur

Jenis kekeringan yang terjadi kali ini terbagi dua, yakni kekeringan langka dan kekeringan kritis.

Kekeringan kritis terjadi karena pemenuhan air di dusun/desa mencapai 10 liter lebih per orang per hari. Jarak yang ditempuh masyarakat untuk mendapatkan ketersediaan air bersih sejauh 3 kilometer bahkan lebih.

Sementara yang dimaksud dengan kering langka, kebutuhan air di dusun/desa itu di bawah 10 liter saja per orang, per hari. Jarak tempuh dari rumah warga ke sumber mata air terdekat sekitar 0,5 kilometer hingga 3 kilometer.

Sementara itu, berdasarkan data BPBD Jatim, Kabupaten Sampang memang termasuk satu dari 24 Kabupaten/kota yang rawan kekeringan, dan kabupaten ini menduduki urutan pertama dengan wilayah yang paling banyak terdampak kekeringan.

Jumlah total desa se-Jawa Timur yang terdata mengalami kekeringan pada kemarau kali ini sebanyak 556 desa tersebar di 180 kecamatan, dan dari jumlah itu sebanyak 199 desa yang berpotensi tidak memiliki air sama sekali.

Selain Kabupaten Sampang, kabupaten lain yang juga masuk dalam catatan BPBD Pemprov Jatim yang rawan kekeringan ialah Kabupaten Tuban, Ngawi, Pacitan, hingga Lamongan.

Saat ini, Pemprov telah berkoordinasi dengan para kepala BPBD yang rawan kekeringan itu, untuk mempersiapkan bantuan pendistribusian air bersih ke desa-desa yang dilanda kekeringan tersebut.

Baca juga: Daerah rawan karhutla di Batanghari Jambi minim embung
Baca juga: Pengamat: Perbanyak pembuatan embung atasi kemarau

Pewarta: Abd Aziz
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Lima desa di Magetan alami krisis air bersih

Komentar