counter

BMKG rekam 87 gempa susulan pascagempa Ternate magnitudo 7,1

BMKG rekam  87 gempa susulan pascagempa Ternate magnitudo 7,1

Gempa (ilustrasi) (1)

Gempa susulan ini masih terjadi di sekitar lokasi gempa utama
Manado (ANTARA) - Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Geofisika Winangun, Kota Manado, Edward H Mengko mengatakan, hingga pukul 08.04 WITA sebanyak 87 gempa susulan terjadi pascagempa utama magnitudo 7,1 pukul 22:08:39 WIB, Minggu (7/7).

"Gempa susulan ini masih terjadi di sekitar lokasi gempa utama," sebut Edward di Manado, Selasa (9/7).

Dia menyebutkan, dari puluhan gempa susulan yang terekam tersebut, tiga di antaranya dapat dirasakan.

Gempa signifikan seperti yang terjadi di antara perairan Sulawesi Utara dan Maluku Utara hampir selalu diikuti gempa susulan untuk mencapai kestabilan.

Untuk mencapai kestabilan itu harus terus lepaskan energi dalam bentuk gempa, sebut Edward.

Baca juga: Ternate kembali diguncang gempa bermagnitudo 4,8

Ada metode untuk menghitung kapan kira-kira gempa susulan itu selesai, namun metode tersebut tidak berlaku sama di setiap tempat karena setiap lokasi parameternya berbeda.

"Bisa dipengaruhi densitas batuan, tekanan lempeng tektonik yang terus bergerak atau gaya-gaya yang bekerja, kita mengistilahkan terjadi peluruhan," jelasnya.

Dia menambahkan, aktivitas lempeng tektonik tidak pernah berhenti dan akan terus bergerak.

Pada Minggu (7/7) pukul 22.08.42 WIB gempa bumi tektonik mengguncang wilayah laut sebelah barat Kota Ternate.

Episenter gempa terletak pada koordinat 0,53 LU dan 126,18 BT atau tepatnya berlokasi di dasar laut pada kedalaman 49 kilometer, berjarak 133 kilometer arah barat Kota Ternate, Provinsi Maluku Utara.

Baca juga: 47 gempa susulan pascagempa bermagnitudo 7,0 di Ternate
Baca juga: Gempa susulan magnitudo 5,5 guncang barat daya Ternate

 

Pewarta: Karel Alexander Polakitan
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kemensos serahkan Jadup untuk korban bencana Sulteng

Komentar