counter

Formula 1

Jauh dari ekspektasi, Bos Red Bull komentari performa Gasly

Jauh dari ekspektasi, Bos Red Bull komentari performa Gasly

Pebalap Red Bull Pierre Gasly berbicara dengan Kepala Tim Red Bull Christian Horner setelah insiden tabrakan saat uji pra-musim Formula Satu di Circuit de Barcelona-Catalunya, Barcelona, Spanyol, pada 19 Februari 2019. (REUTERS/ALBERT GEA)

Dia mampu sebagai seorang pebalap, namun masih jauh jika dibandingkan dengan apa yang kita lihat sejauh ini
Jakarta (ANTARA) - Kepala tim Red Bull Christian Horner menyoroti performa salah satu pebalapnya, Pierre Gasly, yang belum memenuhi ekspektasi selama musim balapan tahun ini.

Gasly (23) asal Prancis menjalani musim balapan Formula 1 tahun ini bersama Red Bull setelah ditarik dari Toro Rosso namun belum menunjukkan kecepatan yang menyamai rekan satu timnya Max Verstappen yang baru berumur 21 tahun.

Sementara pebalap muda asal Belanda itu telah mengemas kemenangan pertamanya musim ini di Austria akhir Juni lalu, setelah sempat melorot ke posisi tujuh di lomba, Gasly hanya finis peringkat tujuh dan terpaut satu putaran.

"Ini adalah saat yang berat baginya," kata Horner di London jelang GP Silverstone seperti dilansir Reuters, Selasa.

"Kalian bisa lihat dia cukup emosional di akhir karena dia mendapati dirinya berada di situasi di mana semakin keras dia mencoba, semakin lambat dia melaju."

"Kami tahu dia mampu sebagai seorang pebalap, namun masih jauh jika dibandingkan dengan apa yang kita lihat sejauh ini."

Hasil terbaik Gasly dalam sembilan balapan yang sudah berlangsung adalah finis kelima di Monako. Sedangkan Verstappen telah juara satu kali, ditambah finis podium tiga kali dan finis keempat di lima balapan lainnya.

Baca juga: Performa pebalap muda di Austria beri gambaran masa depan F1

Horner mengatakan jika Gasly hanya butuh mengembalikan kepercayaan dirinya kembali di tengah spekulasi yang beredar soal masa depannya di tim dan Formula 1.

"Tapi sebagai tim dia mendapatkan dukungan penuh kami, kami bekerja sebaik mungkin dengan dia."

"Dia jangan terlalu fokus di data dan mencoba untuk menjadi sempurna, membalap saja dan abaikan rekan satu timnya. Itu nasihatku untuk dia," kata Horner.

Gasly membalap di GP2 (sekarnag Formula 2) pada 2016 dan cukup meyakinkan ketika membela Toro Rosso tahun lalu hingga dipromosikan menggantikan kursi Daniel Ricciardo, yang pindah ke Renault, di Red Bull.

Gasly beberapa kali mengalami kecelakaan ketika tes pramusim, namun cukup kewalahan ketika disandingkan talenta muda seperti Verstappen yang dipandang sebagai juara masa depan.

"Olahraga bisa berubah sangat cepat di mana kepercayaan diri adalah faktor yang penting," kata Horner.

"Aku kira jika dia mulai menemukan kepercayaan diri, mencoba dengan jalannya sendiri, kalian akan melihat perubahan di dirinya yang bisa meningkat cepat karena pada dasarnya dia adalah pebalap yang sangat percaya diri."

Baca juga: Juarai GP Austria, Verstappen akhiri kemenangan beruntun Mercedes

Baca juga: Honda buka lembaran baru lewat kemenangan di Austria

Felipe Massa Singgah di Jakarta

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar