counter

Pengamat: Parpol jangan "sandera" presiden ketika menyusun kabinet

Pengamat: Parpol jangan "sandera" presiden ketika menyusun kabinet

Pengamat komunikasi politik Universitas Mercu Buana, Dr. Afdal Makkuraga, M.Si, di Jakarta, Kamis (11/07/2019). (Boyke Ledy Watra)

Jakarta (ANTARA) - Pengamat komunikasi politik Universitas Mercu Buana, Dr. Afdal Makkuraga, M.Si menyampaikan sebaiknya partai politik tidak "menyandera" Presiden Joko Widodo ketika menentukan menteri yang akan masuk dalam struktur kabinetnya.

"Sekalipun presiden lebih banyak memilih dari kalangan profesional, sebaiknya partai politik mendukung langkah itu, bukan menyandera pilihan presiden," kata Afdal di Jakarta, Kamis.

Sebenarnya Presiden Joko Widodo lebih leluasa memilih calon menterinya karena ia akan memimpin pada periode kedua.

Baca juga: Jokowi harus kedepankan aspirasi rakyat dalam menyusun kabinet

Baca juga: Ray Rangkuti perkirakan Kementerian Desa jadi rebutan partai

Baca juga: Pengamat nilai wajar ada partai yang gencar bicara posisi menteri


Tidak seperti kepemimpinan pertamanya, presiden tentunya sedikit banyaknya memiliki beban elektoral serta harus menjaga koalisi untuk memastikan pemenang pilpres periode selanjutnya.

"Ketika itu suara parpol koalisi harus diakomodasi, tetapi setelah periode kedua Presiden Jokowi tak lagi ikut pilpres, seharusnya dia lebih bebas memilih menteri," katanya.

Meski lebih leluasa, ternyata masih ada peluang bagi partai politik untuk "memaksa" presiden memberikan jatah menteri.

"Contohnya, kalau presiden memilih dari kalangan profesional saja, nanti apa-apa program presiden di 'sandera' saat masuk ke DPR, karena tidak dapat jatah menteri," ujarnya.

Afdal menilai, presiden tidak mungkin tidak mengalokasikan jatah menteri dari politisi parpol, namun setidaknya partai politik memberikan keleluasaan kepada Presiden Jokowi untuk menentukan naman-nama dan proporsi menteri yang akan diambil baik dari parpol maupun profesional.
 

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pengamat politik LIPI dukung adanya menteri berusia muda

Komentar