Indonesia tingkatkan diplomasi ekonomi di Ethiopia

Indonesia tingkatkan diplomasi ekonomi di Ethiopia

Direktur Afrika Kemlu Daniel Tumpal Simanjuntak berdiskusi bersama para pimpinan perusahaan Indonesia di Ethiopia di KBRI Addis Ababa, Jumat (12/7/2019). (Kementerian Luar Negeri RI)

Jakarta (ANTARA) - Indonesia terus meningkatkan diplomasi ekonomi di negara-negara Afrika, termasuk di Ethiopia, yang memiliki potensi besar dalam bidang perdagangan dan investasi.

Upaya meningkatkan kehadiran Indonesia di pasar Afrika sejalan dengan visi yang dicanangkan Presiden Joko Widodo.

“Menteri Luar Negeri Retno Marsudi juga telah menekankan agar diplomasi ekonomi Indonesia harus memberikan hasil yang konkret dan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kemajuan bangsa dan negara kita”, kata Duta Besar RI untuk Ethiopia, Djibouti, dan Uni Afrika Al Busyra Basnur dalam keterangan tertulis, Sabtu.

Untuk memperkuat sinergi antara pemerintah dan pelaku usaha, KBRI Addis Ababa menggelar diskusi antara Direktur Afrika Kemlu Daniel Tumpal Simanjuntak dan pimpinan perusahaan Indonesia di Ethiopia pada Jumat (12/7).

Hadir dalam diskusi tersebut antara lain, Deputi General Manager PT Indofood Ethiopia Adrianto Yuliar Salam; General Manager Peace Success Industry Plc sister company PT Sinar Antjol Taryat Suratman; dan Country and Business Controller, H&M Ethiopia Arwin Ludiansyah.

Menyinggung hubungan dan kerja sama ekonomi Indonesia dengan Ethiopia, Daniel menilai Indonesia memiliki peluang dan potensi yang besar dalam meningkatkan kerjasama bilateral dengan Ethiopia.

Pernyataan tersebut didukung sejumlah fakta antara lain, ekonomi Ethiopia tertinggi di kawasan dengan jumlah penduduk kedua terbesar di Afrika, yaitu 108 juta dan adanya penerbangan langsung dengan Ethiopia Airlines yang menghubungkan Addis Ababa-Jakarta.

Sebagai pusat konektivitas udara untuk Afrika Sub Sahara, di Ethiopia berdiri markas Uni Afrika dan sejumlah kantor organisasi internasional seperti PBB di Addis Ababa, serta banyaknya perusahaan Indonesia yang berinvestasi di Ethiopia.

Saat ini tercatat lima perusahaan Indonesia berinvestasi di Ethiopia, yaitu PT Sinar Antjol, PT Indofood, PT Bukit Perak, PT Busana Apparels Group, dan PT Sumber Bintang Rejeki.

Dalam diskusi tersebut Deputi General Manager PT Indofood Ethiopia Adrianto Yuliar Salam berbagi pengalaman saat menjalankan perusahaan Indonesia yang ia pimpin. Dia juga menyampaikan penghargaan atas perhatian yang semakin besar diberikan pemerintah kepada perusahaan-perusahaan Indonesia yang berinvestasi ke luar negeri seperti di Afrika.

Kiprah investasi perusahaan Indonesia ke luar negeri membuktikan bahwa Indonesia dapat menjadi pemain ekonomi penting di Afrika, memberikan multiplier effect yang besar secara ekonomi kepada Indonesia dalam hal pengembangan sumber daya manusia, peningkatan pendapatan negara, perluasan pangsa pasar Indonesia, dan penguatan brand perusahaan Indonesia.

Yang tidak kalah penting juga, seperi harapan pendiri bangsa, Indonesia memberikan kontribusi kepada peningkatan ekonomi di Afrika.

“Semua negara di Afrika, sama seperti Indonesia, menginginkan adanya investasi ekonomi negara-negara sahabat masuk ke dalam negeri mereka,” ujar Dubes Al Busyra.
Baca juga: Dubes RI: Pengusaha Ethiopia berencana kunjungi Indonesia
Baca juga: Perguruan tinggi pertama Ethiopa jalin kerja sama dengan Indonesia
Baca juga: Indonesia pacu penjualan obat dan alat kesehatan di Afrika


Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar