Regulator pasar AS bergabung dengan seruan transisi cepat dari Libor

Regulator pasar AS bergabung dengan seruan transisi cepat dari Libor

Logo United States Securities and Exchange Commission atau Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) terlihat di kantor pusatnya di Washington DC. (Foto: SEC)

Washington (ANTARA) - Regulator pasar Amerika Serikat pada Jumat (12/7/2019) menambahkan suaranya ke paduan suara pengawas global yang meminta bank-bank untuk segera mengakhiri penggunaan acuan pinjaman Libor, memperingatkan bahwa industri kehabisan waktu menjelang tenggat waktu 2021.

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) ingin melihat bank-bank memulai proses menilai eksposur kontrak mereka yang ada terhadap suku bunga penawaran antar bank London, yang dikenal sebagai Libor, dan untuk memastikan bahwa semua kontrak baru pindah referensi suku bunga acuan alternatif, terutama Secured Overnight Financing Rate.

Secara global, Libor digunakan untuk menentukan harga kontrak-kontrak, mulai dari pinjaman rumah hingga kartu kredit, senilai 300 triliun dolar AS (239 triliun pound).

SEC mengatakan perusahaan juga harus menilai dan mengurangi dampak transisi pada strategi bisnis mereka, proses dan sistem informasi.

"Diharapkan penghentian Libor dapat memiliki dampak signifikan pada pasar keuangan dan dapat memberikan risiko material bagi peserta pasar tertentu, termasuk perusahaan publik, penasihat investasi, perusahaan investasi, dan dealer-pialang," tulis SEC.

"Risiko yang terkait dengan penghentian dan transisi ini akan memburuk jika pekerjaan yang diperlukan untuk mempengaruhi transisi tertib ke tingkat referensi alternatif tidak diselesaikan secara tepat waktu," katanya.

Libor didasarkan pada penawaran yang diajukan oleh bank-bank. Reputasinya sebagai standar pasar telah dinodai oleh skandal kecurangan oleh para pedagang, yang menghasilkan denda miliaran dolar bagi bank-bank besar global, yang secara efektif menandakan kehancuran "benchmark" yang berusia 50 tahun itu.

Regulator Inggris telah menetapkan batas waktu 2021 bagi perusahaan-perusahaan keuangan, termasuk bank dan investor, untuk beralih dari acuan Libor, menghadirkan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi oleh pasar global dalam beberapa dekade, menurut para pakar regulasi.

Regulator pasar AS bergabung dengan seruan transisi cepat menjauh dari Libor

Wakil ketua Federal Reserve, Randal Quarles, yang mengetuai sebuah badan internasional yang memantau sistem keuangan global, memperingatkan pada April bahwa industri perbankan tidak bergerak cukup cepat dan bahwa bank sentral AS akan mulai menilai rencana transisi mereka sebagai bagian dari proses pemeriksaan rutin.

Pada Jumat (12/7/2019), SEC juga menekankan bahwa pihaknya mengharapkan perusahaan-perusahaan keuangan untuk mengungkapkan risiko-risiko yang relevan terkait dengan transisi. Sementara perusahaan-perusahaan yang lebih besar, perusahaan real estat dan perusahaan asuransi telah mulai mengungkapkan risiko-risiko seperti itu, yang lain tertinggal, katanya.

"Namun, untuk setiap kontrak yang dipegang oleh salah satu perusahaan-perusahaan ini yang memberikan pengungkapan, ada rekanan yang mungkin belum menyadari risiko-risiko yang dihadapinya atau tindakan yang diperlukan untuk mengurangi risiko-risiko tersebut. "Karena itu kami mendorong setiap perusahaan, jika belum melakukannya, untuk mulai merencanakan transisi penting ini," kata SEC.

Baca juga: Panama Papers" ungkap London pusat surga pengemplang pajak

Baca juga: China tuduh ada kekuatan besar di balik "Panama Papers"


Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar