counter

Heboh jagung warna-warni, ratusan orang kunjungi kebun Luki

Heboh jagung warna-warni, ratusan orang kunjungi kebun Luki

Luki Lukman Hakim pengelola kebun jagung warna-warni di Desa Cirumput, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, mendadak banyak dikunjungi warga dari berbagai daerah sampai warga asing karena dinilai berhasil membudidiyakan jagung asli Amerika Selatan itu (ANTARA/Ahmad Fikri)

Pengunjung yang ingin melihat langsung panen jagung warna-warni dapat kembali datang pada panen berikutnya, tepatnya bulan September
Cianjur (ANTARA) - Kebun jagung warna-warni milik Luki Lukman Hakim di Desa Cirumput, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, menjadi pusat perhatian warga dari berbagai daerah sejak beberapa bulan terakhir.

Tercatat setiap akhir pekan seratusan pengunjung dari berbagai daerah datang ke kebun jagung yang terletak di bagian selatan kaki Gunung Gede, yang sejak satu tahun terakhir ditanami bibit jagung asal benua Amerika Selatan itu.

Mereka yang datang ingin melihat langsung budi daya jagung yang memiliki berbagai macam warna, tidak seperti varietas jagung umumnya di Indonesia yang berwarna kuning.

Pada wartawan Senin, Luki, pengelola perkebunan mengatakan ratusan pengunjung tersebut mulai berdatangan sejak kebun jagung yang memiliki sebelas warna itu ramai dibicarakan di media sosial dan sejumlah media massa.

"Kalau hari kerja pengunjung bisa mencapai 50 orang, sedangkan  pada akhir pekan mampu mencapai lebih dari 100 orang dari berbagai daerah di Jawa Barat, bahkan ada yang dari luar Jawa seperti Kalimantan dan Sumatera," katanya.

Baca juga: Mentan imbau petani jagung terapkan teknologi tanam zigzag
Pengujung dari luar negeri pun, kata dia, sempat berkunjung ke kebun jagung seluas tiga  hektare yang disewanya dua tahun yang lalu. Pengunjung dari luar negeri antara lain dari Kanada, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat.

"Warga asing tersebut ingin melihat konsep kebun karena kebetulan ada jagung asal benua Amerika yang tumbuh di Cianjur dengan jumlah warna yang lebih banyak," katanya.

Namun saat ini, ungkap dia, beberapa pengunjung yang datang merasa kecewa karena tidak dapat melihat langsung jagung di batangnya, karena masa panen sudah usai beberapa pekan yang lalu.

"Pengunjung yang ingin melihat langsung panen jagung warna-warni dapat kembali datang pada panen berikutnya, tepatnya bulan September. Saat ini pengunjung sudah dapat membeli bibit yang kami jual Rp50.000 per seratus butir," katanya

Sementara Budi Hardian (40) pengunjung asal Kecamatan Cipanas mengatakan mendapat informasi kebun jagung warna-warni dari media sosial dan media massa sehingga sengaja datang karena tidak jauh dari tempat tinggalnya.

"Tapi sayang jagungnya sudah dipanen, sehingga tidak dapat melihat secara langsung dari batangnya. Mudah-mudahan saja  pada musim panen berikutnya saya dapat berkunjung kembali untuk melihat jagung dengan sebelas warna itu," katanya.

Baca juga: Bulog akan bangun 6 unit penyimpanan jagung tahun ini
Baca juga: Balitbangtan ungkap fosfat alam tingkatkan produktivitas jagung

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sabun sarongge dari Cianjur diam-diam mendunia

Komentar