counter

Menlu Inggris: Masih ada peluang selamatkan kesepakatan nuklir Iran

Menlu Inggris: Masih ada peluang selamatkan kesepakatan nuklir Iran

Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt, 12/7/2019. (REUTERS/PETER NICHOLLS)

Brussel (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt pada Senin mengatakan masih ada waktu untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran dan, kendati Amerika Serikat menjadi sekutu terdekat Inggris, pihaknya tidak setuju tentang bagaimana AS mengatasi krisis Iran.

"Iran masih jauh dari mengembangkan bom nuklir.  Masih sedikit peluang untuk menyelamatkan kesepakatan," kata Hunt kepada para awak media saat menghadiri pertemuan menteri luar negeri di Brussel.

Pertemuan di Brussel akan berupaya lebih kuat untuk meyakinkan Iran dan Amerika Serikat agar meredakan ketegangan dan memulai dialog di tengah kekhawatiran bahwa kesepakatan nuklir 2015 berisiko kandas.

Ketegangan antara Iran dan AS meningkat sejak Presiden Donald Trump tahun lalu mundur dari kesepakatan nuklir saat Iran setuju untuk mengurangi program atom mereka dengan imbalan pencabutan sanksi, yang menghancurkan perekonomian negara itu.

Sebagai tanggapan atas pemberlakuan kembali sanksi ketat AS, yang secara khusus menargetkan arus pendapatan minyak utama Iran, Teheran tidak lagi mematuhi beberapa komitmennya terhadap kesepakatan tersebut.

Sikap Iran itu membuat negara-negara berpengaruh Eropa, yakni Prancis, Inggris dan Jerman memperingatkannya soal kemungkinan dampak yang ditimbulkan apabila Iran tidak sepenuhnya mematuhi ketentuan dalam kesepakatan nuklir.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kesepakatan Iran hampir kandas, Eropa evaluasi langkah selanjutnya

Baca juga: Iran sambut upaya Prancis untuk selamatkan kesepakatan nuklir

Baca juga: AS bertekad terus tekan ekonomi Iran

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ratusan pencari suaka di Pekanbaru lakukan aksi damai

Komentar