counter

70 personil TNI didatangkan ke Kapuas Hulu terkait karhutla

70 personil TNI didatangkan ke Kapuas Hulu terkait karhutla

Prajurit TNI Siaga di Posko Karhutla Kampar. (Penrem 031/WB)

Putussibau, Kapuas Hulu (ANTARA) -
Sebanyak 70 personil anggota TNI akan di datangkan ke Kabupaten Kapuas Hulu wilayah Kalimantan Barat untuk disiagakan mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) terutama di tujuh desa daerah tersebut.
 
" Khusus untuk TNI ada 70 personil yang akan disiagakan di Kapuas Hulu dan itu program Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)," kata Dandim 1206 Putussibau, Letkol Inf Basyaruddin, dihubungi Antara, di Putussibau, Ibu Kota Kabupaten Kapuas Hulu Kalimantan Barat, Kamis.
 
Disampaikan Basyaruddin, Satgas tersebut bukan di Kapuas Hulu, namun langsung dari BNPB dengan pertimbangan Kapuas Hulu memiliki lahan gambut yang rawan apabila terjadi kebakaran.
 
Ditempat terpisah, Pelaksanaan tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Kapuas Hulu, Rupinus mengatakan ada tujuh desa di Kapuas Hulu yang rawan terjadi Karhutla.
 
Tujuh desa rawan karhutla yaitu Pulau bergerak Desa Penai dan Bangkong Kecamatan Silat Hilir, Desa Ranyai Hilir Kecamatan Seberuang, Desa Madang Permai Kecamatan Suhaid, Daerah Dalam dan Sekulat Kecamatan Selimbau dan Desa Sepandan Kecamatan Batang Lupar yang merupakan memiliki lahan gambut cukup luas.
 
" Jadi pihak TNI yang di datangkan dari luar Kalbar itu akan di tugaskan di tujuh desa tersebut termasuk pihak kepolisian, BPBD dan elemen masyarakat," jelas Rupinus.
 
Selain itu, di luar tujuh desa tersebut, kata Rupinus akan dilaksanakan patroli gabungan sekaligus tim pemadam kebakaran yang akan turun langsung sekaligus ikut patroli.
 
" Kita berharap partisipasi masyarakat turut serta dalam menjaga dan mewaspadai agar tidak terjadi Karhutla," pinta Rupinus.

 

Pewarta: Teofilusianto Timotius
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar