counter

Tinju

Tua tapi cepat Pacquiao vs muda tapi lamban Thurman

Tua tapi cepat Pacquiao vs muda tapi lamban Thurman

Petinju Filipina Manny Pacquiao (kiri) akan ditantang petinju Amerika Serikat tanpa catatan kekalahan, Keith Thurman, untuk memperebutkan gelar juara dunia kelas welter WBA, di MGM Grand, Las Vegas, Amerika Serikat, Minggu 21 Juli pagi WIB. (AFP)

Las Vegas, Amerika Serikat (ANTARA) - 24 tahun setelah pertama kali naik ring tinju profesional, Sabtu waktu AS atau Minggu pagi WIB lusa, Manny Pacquiao akan ditantang petinju Amerika Serikat tanpa catatan kekalahan, Keith Thurman, untuk memperebutkan gelar juara dunia kelas welter WBA.

Pertarungan yang dijalani petinju Filipina berusia 40 tahun melawan Thurman di MGM Grand, Las Vegas, Amerika Serikat ini, sudah pasti menjadi tantangan paling besar dia sejak dikalahkan Floyd Mayweather pada 2015 dalam laga yang disebut sebagai "Pertarungan Abad Ini".

Pacquiao sukses di dua ladang, yakni tinju dan politik, sedangkan tarung terakhir dia adalah saat menjungkalkan Adrien Broner dengan angka mutlak Januari tahun ini.

Tapi sang juara dunia delapan divisi kini menghadapi lawan dengan kaliber lebih tinggi mengingat Thurman dikenal sebagai salah satu petinju dengan pukulan paling keras di kelas welter dengan 22 KO dalam 30 tarung tinju yang dia lewati.

Thurman yang berusia 30 tahun adalah sepuluh tahun lebih muda dari Pacquiao. Dia sudah bersumpah akan memaksa Si Filipina pensiun dari tinju.

Baca juga: Pacquiao bantah akan tarung di Saudi

"Ini peluang sekali dalam seumur hidup untuk menghancurkan sang legenda," sembur Thurman seperti dikutip AFP. "Ini seperti saya melawan Sugar Ray Robinson atau Roberto Duran."

Pacquiao (61-7-2, 39 KO) bergeming dari ancaman Thurman itu. "Bagi saya tak ada yang personal. Tugas kita adalah bertinju. Dia harus membuktikan sesuatu, dan saya harus membuktikan sesuatu. Omong saja itu mudah. Tapi tidak mudah melakukannya di ring," balas Pacquiao.

Setelah separuh berlatih di Filipina, Pacquiao pindah berlatih ke Los Angeles di bawah pelatih kesohor Freddie Roach di gym Wild Card di Hollywood.

Roach menegaskan Pacquiao tak ada tanda-tanda menurun selagi berlatih sparring. Dia yakin kecepatan dan mobilitas Pacquiao akan menjadi masalah besar pagi petinju bertubuh besar seperti Thurman.

Baca juga: Mayweather ogah tarung ulang dengan Pacquiao

"Saya berharap ada benturan karena Manny bakal mengalahkan dia dengan tinjunya setiap waktu. Yang satu cepat, yang satunya lagi lamban. Thurman memang memukul dengan keras tetapi dia sama sekali tak punya kecepatan. Saya kira dia tak akan bisa mendekati Manny karena kecepatannya itu."

Pertarungan akhir pekan ini akan memberi tambahan 20 juta dolar AS untuk total 200 juta dolar AS yang dikumpulkan Pacquiao dari tinju. Dia masih ditawari pertandingan tinju mahal lainnya dari petinju Inggris Amir Khan di Arab Saudi November tahun ini.

Pacquiao, yang sempat pensiun pada 2016 namun kembali lagi naik ring tujuh bulan kemudian, bersumpah untuk terus bertinju sepanjang tubuhnya memungkinkan.

"Tinju itu hidup saya," kata dia kepada AFP. "Sulit sekali berhenti dan gantung sarung tinju ketika Anda tahu bahwa Anda masih bisa bertarung."

Baca juga: Gagal temukan lawan, Canelo Alvarez urung tarung September

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar